Resep Biasa

Resep 7: Dokter dan Endorse

 

Juli kemarin, Fakultas Kedokteranku ngadain sebuah acara kompetisi ilmiah nasional kedokteran, namanya Intermedisco. Fakultas Kedokteran di Indonesia emang sering ngadain kompetisi ilmiah kaya gini karena acara-acara kaya gini adalah salah satu cara buat ningkatin popularitas, dan nama baik FK mereka.

Intermedisco 1

Acara nasional semacam ini adalah acara yang gede, dan yang pasti butuh dana gede juga.. sedangkan kebanyakan dari kita selaku panitia beli indomie aja ngangsur.. ga mungkin dong kita pelihara tuyul.. ntar minta tumbal IPK.. oleh karena itu.. solusinya panitia cari sponsor.

Sponsor ga akan kasih freshmoney gitu aja tanpa minta sesuatu. Minimal pasti minta logo mereka ditempel di banner acara, MC acara harus nyebutin sponsor yang terlibat pas acara, dan terutama endorse. hal ini berlaku juga sama pihak sponsor yang kita dapat, alhasil panitia dana usaha langsung cari mangsa orang2 yang hits.. ganteng.. atau cantik.. buat endorse produk sponsor ini..

dan coba tebak..

para panitia minta gue ngendorse..

WTF WWE

kalau disuruh pilih orang yang paling ga pantes buat ngendorse.. gue orangnya..

buat dapet likers di IG aja aku harus ngebajak hape orang dan personal chat satu satu biar dia ngelike.. dan sekarang panitia nya minta gue buat endorse ???!!!

WTF WWE

ketika mereka tawarin “lix kamu endorse ya”..

itu rasanya kaya denger berita kulit manggis ada ekstraknya..

dan saat ditawarin itu, aku jawab dengan kaget “Yang bener aja.. kalian serius ?” dan itu aku lakuin sampe 5x buat mastiin mereka ga dalam kondisi kerasukan annabelle.. karena aneh aja.. dari sekian banyak cowo ganteng.. kenapa yang dipilih adalah seorang marmut jenis ras hindia-belanda ini..

mungkin ini adalah jawaban dari segala doaku.. akhirnya mereka mengakui ketampanan ku hahahaha

ternyata panitia minta ini gara-gara cari orang yang punya blog.. dan kebetulan cuma aku yang punya..

baiklah.. ternyata ketampananku masih belum diakui..

dan akhirnya aku terima tawaran buat endorse produk ini

dari endorse ini aku ga dibayar.. tapi aku dikasih produknya.. lumayan lah buat dijual lagi.. dan selain itu sekali-kali aku pengen juga saingan endorse ama mimi beri..

produk yang dikasih ke aku ini adalah sejenis bakpia.. namanya bakpiapia..

Bakpiapia 1

karena ternyata produk ini harus aku review rasanya.. jadi ga bisa deh dijual lagi.

Bakpiapia 2

bakpia ini secara umum rasanya sih enak (kalau ngomong g enak bakal minta tumbal IPK) cukup bersaing dibandingin bakpia lainya yang ada dijogja.. tapi yang bikin imut adalah desain dan media promosi bakpiapia ini yang lebih modern dan gaul dibandingin pesaingnya (kalau ngomong g modern bakal di minta balik bakpianya) dan menurutku bakpia ini cocok buat kamu yang merasa terkhianati.. ak ga tau kenapa.. tapi pokoknya cocok aja..

anyway.. kalau lagi ngomongin tentang endorse kaya gini..aku inget bahwa ada satu hal yang seorang dokter sebaiknya ga endorse.. bahkan kalau bisa dijauhin..

yaitu endorse obat-obatan..

sejelek apapun produk yang kamu endorse.. misalkan kamu ngendorse salep kulit yang bisa bikin wajah makin tua.. 95% aku yakin bahwa kamu ga mungkin talk negative mengenai produk yang kamu endorse itu.. dan pasti cenderung buat mempromosikanya.. karena memang endorse adalah kondisi dimana ketika orang lain brantem gara-gara suka nyari kesalahan.. sedangkan endorse justru nyari-nyari kebaikan dari sebuah produk..

dan coba bayangin kalau ada seorang dokter.. yang ngendorse, mempromosikan, atau menggunakan sebuah obat-obatan yang muahal banget ke pasienya.. padahal ada obat lain yang lebih murah dan efeknya sama.. hanya karena dokter tersebut udah dikasih imbalan oleh pemasok obat..

itulah endorse obat-obatan versi kedokteran..

jahat ?

doctor-counting-money-copy.jpg

memang..

tapi hal semacam ini nyata dan terjadi diantara dokter-dokter di Indonesia..

nama kerennya adalah sponsorship atau boleh dibilang gratifikasi.. ini adalah keadaan dimana seorang dokter akan dibayar dengan sejumlah uang atau benda apabila ia merekomendasi atau menggunakan sebuah obat tertentu pada penanganan klinisnya terhadap pasien..

contoh nya misal kamu dateng ke dokter karena sakit panas gara-gara ngelihat api unggun 8 jam nonstop.. seorang dokter yang normal harusnya ngasih kalian obat parasetamol syrup yang harganya cuma 7000 rupiah per botolnya.. tapi dokter yang udah kerasukan orochimaru bisa-bisa ngasih kalian obat panad*l syrup yang harganya bisa 80.000 rupiah per botolnya.. padahal obat panad*l syrup itu isinya juga paracetamol.. jadi ibaratnya kaya kalian beli nasi goreng yang mahal hanya karena di menu tulisanya “Fried rice” ..

alasan kenapa beberapa dokter melakukan hal ini, jelas karena mereka ingin ada pemasukan tambahan buat beli sticker line baby tatan..

tapi bagaimanapun juga.. ada sesuatu yang salah ketika seorang dokter meresepkan sebuah obat yang mahal ketika ada yang murah kepada pasienya yang mungkin akan kesusahan untuk mendapatkan obat itu..

jadi bolehkah endorse obat-obatan ?

boleh.. asalkan itu obat kecantikan.. atau obat nyamuk… tapi ga boleh dan sangat-sangat ga pantes ketika itu adalah obat yg bermakna bagi kesembuhan pasien.. terlebih dalam meresepkan obat seorang dokter harus menggunakan prinsip rasionalisasi.. yaitu tepat diagnosis, tepat dosis, tepat waktu pemberian, aman, dan nikmat g bikin kembung.. dan hal ini termasuk memberikan obat yang paling menguntungkan untuk pasien.. jadi kalau seorang dokter meresepkan obat mahal padahal ada alternatif lain yg sama bagusnya dan lebih murah.. itu tanda seorang dokter melanggar prinsip rasionalisasi yang merugikan pasien.

juga didalam kode etik kedokteran pasal 3 tahun 2012.. Seorang dokter tidak boleh terpengaruh oleh sesuatu yang menyebabkan hilangnya kebebasan dan kemandirian profesi.. atau intinya.. meski badai menghadang.. meski siomay mang dadang tutup hari raya.. meski lawak white coffee ga bikin kuiz berhadiah lagi… seorang dokter tidak boleh.. terpengaruh dalam penanganan klinisnya.. jadi jelas dokter yang ngasih obat mahal gara-gara udah dikasih imbalan itu nglanggar kode etik yang ini.

tapi disisi lain.. kalau temen-temen ngelihat nih dari  UU No.31 Tahun 1999 juncto UU No.20 Tahun 2001.. apa yang dilakukan oleh dokter2 itu bisa dikatakan tidak melanggar hukum.. karena di Undang2 tersebut salah satunya mengatakan bahwa endorse obat-obatan dikatakan suap apabila subjek hukumnya adalah pejabat atau pegawai negeri.. sedangkan seorang dokter bisa aja bukan pegawai negeri.. atau pseudo pegawai negeri.. tapi meski secara hukum ga salah.. kalau secara etika ga bener.. sama aja kaya manggil nenek mu yang lebih tua pake “sist”.

logikanya.. prinsip utama seorang dokter yang di baca dengan keras saat sumpah dokter adalah tulisan hipokrates.. primum non necere atau jangan sampai merugikan.. termasuk jangan kasih pasien kamu obat mahal kalau ada yang murah dan isinya sama aja.. karena sakit dari pasien itu sudah menyiksa.. jangan siksa lagi dengan cara menambah biaya pengobatanya.. olrait gaes ?

perilaku dokter yang tidak berlandaskan primum non necere memang nyata dan dapat ditemui di Indonesia.. tapi dokter yang tulus, baik, dan jujur jauh lebih banyak dibandingkan dokter-dokter itu..

MsCbSp7Hhl.jpg

maka dari itu…calon dokter..kalau mau endorse.. endorse bakpia aja 😉

“Kalau kamu jadi dokter, jangan memeras orang miskin. mereka bisa bayar, tapi sampai rumah mereka nangis karena tidak punya uang untuk makan.”

-dr. Lie Dharmawan-

Bismillah

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

3 tanggapan untuk “Resep 7: Dokter dan Endorse”

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s