Resep Biasa

Resep 8 : Dr Oen

 

Apa yang membuat seorang dokter itu jadi hebat ? apakah yang memiliki gelar sepanjang jalan kenangan ? apakah dokter yang bisa nyembuhin kanker pake tolak ang*n? atau dokter yang bisa memenuhi keinginan madara uchiha untuk menguasai dunia ?

suatu hari.. aku mampir ke toko buku di salah satu mall di jogjakarta.. niatnya sih pengen cari buku parenting buat persiapan adopsi tuyul… tapi ketika lihat-lilhat buku parenting.. mataku justru tertuju ke sebuah buku yang berjudul “dr. Oen : Pejuang dan Pengayom Rakyat Kecil”.. karena kayaknya buku ini menarik, aku pun menunda keinginan buat bikin panti tuyul dan beli buku ini.

dr.Oen Ravando

siapa dr Oen ? mungkin kebanyakan dari kalian g pernah denger nama dr Oen karena kebanyakan ngapalin nomer kupon doorprize…dan aku pun awalnya juga gatau karena emang kisah dr Oen jarang di tampilin di media atau dibahas didunia maya.. tapi gimanapun juga.. sedikit pemberitaan bukan berarti sedikit inspirasi yang bisa kita dapat dari dr Oen.. sama halnya seperti secangkir kopi dan semangkuk indomie yang aku gatau apa hubunganya sama ini..

Nama lengkapnya adalah Oen Boen Ing, lahir di salatiga tanggal 3 bulan ke-3 tahun 1903..  dr Oen adalah seorang dokter yang sangat berjasa bagi masyarakat surakarta pada saat itu.. dr Oen bukanlah dokter biasa, prinsip hidupnya adalah “Gosip itu fakta yang tertunda” “Kesehatan pasien yang utama”.. sehingga dr Oen ini TIDAK MEMINTA DIBAYAR dalam mengobati pasienya.. dr Oen udah senang hanya dengan melihat kesembuhan pasien.. bahkan gak jarang juga dr Oen justru yang kasih uang ke pasienya, agar pasien tersebut bisa beli obat atau biar bisa order becak buat pulang kerumah.

dr Oen juga gamau beda-bedakan pasienya.. mau miskin, kaya, ganteng, jelek, atau yang makan bengbeng harus dingin, bagi dr Oen semua sama aja, semua pasien wajib mendapat pelayanan terbaik dari seorang dokter.. padahal  pada masa dr Oen banyak banget terjadi diskriminasi, dan diskriminasi yang terjadi pada masa dr Oen bukan diskriminasi  kaya jaman sekarang yang memojokan kaum penggemar bengbeng dingin, tapi diskriminasi antar suku dan agama yang bisa sampe kekerasan.. untungnya itu semua sama sekali gak menyurutkan semangat dr Oen untuk menyebarkan sikap menghargai perbedaan..

dr Oen 1

bukan cuma gak mau dibayar dan gak beda-bedain pasien.. dr Oen juga punya jiwa nasionalisme yang tinggi. Disaat jaman sekarang orang dianggep g punya jiwa nasionalisme kalau g tau skor sepakbola timnas.. di masa dr Oen, nasionalisme dibuktikan dengan berjuang melawan penjajah.. dan itulah yg dilakukan oleh dr Oen.. disaat tentara pelajar indonesia berperang melawan belanda.. dr Oen dengan berani mengobati tentara pelajar indonesia yang terluka meski saat itu bisa aja dia ditembak orang belanda dan akhirnya pacaran.. selain itu dr Oen juga menyuplai obat penisilin untuk Jendral Sudirman agar Jendral Sudirman yang sedang sakit TBC agar bisa berjuang.. padahal.. pada masa itu, cari penisilin sama susahnya kaya cari kunci jawaban quiz luak wet coffee..

dr Oen 5.PNG

lulus dari sekolah kedokteran stovia pada tahun 1932, dr Oen selalu membuka praktiknya jam 3 pagi.. bahkan maling pun belum pemanasan dan doa bersama jam segitu.. tapi dengan ramah dan semangatnya.. dr Oen sudah dan selalu siap menyambut pasien2 nya sejak jam 3 pagi. Buka praktik lebih awal bukan berarti akan tutup lebih cepat.. dr Oen baru mau nutup praktiknya ketika sudah ga ada lagi pasien yang ngantri, apalagi masyarakat tahu bahwa pengobatan dr Oen itu gratis dan topcer.. jelas antrianya ga mungkin sedikit.. tapi meski begitu, pasien-pasien juga sadar bahwa dr Oen pun punya keterbatasan, mereka kadang juga bawa barang-barang tertentu sebagai ganti karena dr Oen ga mau dibayar, kadang ada yg bawa keris, patung, fidget spinner,  dan barang lainya

dr Oen 3

prinsip hidup dan cita-cita dr Oen yang keren ini berawal sejak dr Oen masih kecil. dr Oen kecil memiliki seorang Kakek yang bekerja sebagai tabib.. sejak kecil dr Oen suka diajak sang kakek buat ngobatin pasien dan meracik obat-obatan untuk pasien kakeknya. Selama menjadi tabib, kakek dr Oen juga tidak pernah meminta bayaran terhadap pasien yang diobatinya.. karena bagi kakek dr Oen.. tuhan akan selalu memberi rejeki kepada mereka yang tanganya di gunakan untuk melayani dan hatinya dipenuhi oleh cinta.. itulah mengapa pelanggan babi ngepet kebanyakan jomblo… dari sang kakek, dr Oen belajar mengobati tanpa menyakiti, pentingnya berjiwa sosial dan berdedikasi maksimal..

Mangkunegaran 2
dari kiri ke kanan : K.G.P.A.A Mangkunegoro VIII, dr Oen, Istri dr Oen Corie Djie Nio, dan Gusti Putri Mangkunegoro VIII

berkat kebaikan, ketekunan, dan keberanian dari dr Oen.. nama dr Oen saat ini di abadikan di 3 rumah sakit swasta yang ada di kota solo. Salah satu rumah sakit tempat nama dr Oen di abadikan adalah rumah sakit yang dia rintis sendiri selama dia di solo.. yaitu rumah sakit yang pada tahun 1933 dikenal dengan nama Tsi Sheng Yuan (penolong kehidupan).. dr Oen juga di percaya sebagai dokter pribadi dari keluarga bangsawan Mangkunegaran sejak 1944..jabatan itu merupakan jabatan yang hits dan ga semua orang bisa magang disitu.. bagi keluarga Mangkunegaran.. dr Oen bukan cuma dokter pribadi.. tapi udah dianggep sebagai keluarga sendiri.. efeknya.. pada tahun 1975 dr Oen mendapat gelar kehormatan super ultimate dari keluarga mangkunegaran yaitu Kanjeng Raden Toemenggoeng Hario Obi Darmohoesodo.

RS dr Oen.jpg

Mangkunegaran
Proses pemberian gelar kepada dr Oen

setiap awal pasti ada akhir, dr Oen meninggal pada tahun 1982.. di usia 79 Th.. meninggalkan ribuan kesan kebaikan bagi wong solo dan kita penikmat kisahnya.. di iringi oleh ribuan orang, prosesi pemakaman dr Oen jelas merupakan hari yang amat menyedihkan.. kepergian sang dermawan menimbulkan kekosongan bagi orang yang mengenal.. namun di setiap akhir pasti ada awal.. kepergian dr Oen adalah awal munculnya dr Oen-dr Oen lain.. begitulah cara para handai tolan berkata pada dirinya sendiri agar tidak larut dalam kesedihan.. dr Oen, ya dokter, ya pejuang..

dr Oen 4
Proses pelepasan jenazah dr Oen

Apa yang membuat seorang dokter itu jadi hebat ?

setelah selesai baca buku ini.. dokter Oen dengan prinsip sepi ing pamrih rame ing gawe atau bekerja keras tanpa mengharap imbalan, adalah cerminan dari dokter hebat. di saat dokter-dokter masa kini berprinsip sepi ing ati rame ing socmed, dr Oen dengan prinsipnya mampu meluluh-lantakan stereotip “sehat itu mahal”, berkat dr Oen masyarakat tidak takut lagi untuk berobat. Kiisah dr Oen juga melukiskan bagaimana seorang dokter sudah seharusnya senang melihat pasienya sehat.. bukan sebaliknya.. sehingga dr Oen selalu memberi pelayanan terbaik, karena tujuan utama adalah kesehatan pasien.. bukan uang pasien..

tujuan aku nulis kisah dr Oen ini bukan biar kalian buka praktik dokter g minta bayar, ikut berjuang di medan perang atau buka praktik jam 3 pagi.. karena ya  gimana ntar kalian bisa beli sticker line kalau g minta bayaran.. dan mana mungkin kalian ikut medan perang, baru osce aja udah mau pingsan.. jaman sudah berbeda dan berbeda pula bentuk pengabdian yang harus kalian lakukan.. tujuan tulisan ini adalah biar kalian bisa peduli pasien kalian sebagaimana dr Oen juga peduli dengan pasienya.. biar kalian mengutamakan kesembuhan pasien di atas materi yang bisa kalian dapat dari pasien.. biar ketika kalian lihat pasien kalian akan senang sebagaimana sebuah marmut melihat bazar wortel di kerfur..

sama seperti apa yang selalu aku sampaikan di tulisan-tulisanku yang lainya.. bagiku.. dokter bukanlah sebuah profesi yang menguntungkan secara materi.. karena itu.. peliharalah tuyul atau lakukan hal lain yang bisa mencukupimu.. dr Oen adalah dokter yang dihormati, namanya diabadikan di rumah sakit, dan merupakan dokter pribadi keluarga kerajaan.. semua itu g mungkin dr Oen dapat kalau dr Oen meminta bayaran ketika dia menjadi dokter, meski begitu, selama 79th hidupnya dr Oen juga g pernah kekurangan segala sesuatu untuk mencukupi kebutuhanya.. karena dr Oen tahu, bahwa tuhan selalu memberikan rejeki kepada mereka yang tanganya digunakan untuk melayani dan hatinya penuh cinta..

“Tugas seorang dokter hanyalah menyembuhkan orang sakit, tiada lain”

-dr Oen-

Bismillah

 

 

 

Sumber

Ravando. 2017. Dr Oen Pejuang dan Pengayom Rakyat Kecil. Jakarta : Penerbit Buku Kompas

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s