Resep Biasa

Resep 11 : Ga Perlu Beli Buku Kedokteran (!)

Featured ImageDulu pas masih jadi maba, jumlah orang yang bagi-bagi brosur itu banyak banget, dan mereka ada dimana-mana.. di depan pintu masuk kampus, di masjid, di semak-semak, di belakang mobil, di sela-sela jari, bahkan di telapak kaki ibu.. pokoknya tiap jalan 23 inch pasti ada aja yang ngasih brosur. Salah satu brosur yang paling sering gue dapetin adalah brosur promosi buku..

Harga Buku FK

ketika baca-baca brosur promosi buku, gue kaget karena disitu ada banyak banget buku kedokteran yang ditawarin, dan harganya bisa 500rb sampe 1jt.. coba bayangin, pesta sunatan adek sepupu gue aja cuma dapet sumbangan 200rb.. gue ga habis pikir berapa kali sepupu gue harus sunat biar bisa koleksi buku kedokteran.. sempet terlintas dipikiran gue buat jadi maling sumbangan sunat biar bisa beli buku FK, tapi gue takut nanti bakal di hantuin oleh potongan sunat yang penasaran.. akhirnya disitu gue justru berpikir..

“Penting gak sih beli buku FK ?”

Selama 5 semester di FK.. gue cuma punya 1 buku kedokteran, kalau ga salah judulnya “tips lancar persalinan” “Kamus kedokteran dorland”.. meski cuma punya 1 buku, Sejauh ini gue pun baik-baik aja.. cuma IPK aja yang gak baik, itupun bukan karena gue cuma punya 1 buku.. tapi karena posisi duduk gue didepan pengawas.. tapi dari sini gue justru merasa bahwa beli buku di FK itu bukan hal wajib seperti yang dipikirkan oleh kebanyakan orang.. bahkan bisa dibilang.. ga perlu.. dan ini alasanya..

Mahal dan Ga Kepake..

Ciri2 Buku Kedokteran itu ada 2.. Mahal, dan Tebel. Harga satu set buku kedokteran itu bisa sebanding sama harga 30 ekor bebek. Bayangin, dengan asumsi kalian bakalan beli 4-6 set buku kedokteran, kalian bisa merintis usaha perkebunan bebek dan jadi raja bebek. Sedangkan tebelnya buku FK itu bisa 400-600 halaman, belum lagi kalau kita ngomongin berat dari buku FK… Buku FK itu berat banget, bahkan beban hidup gue terasa lebih ringan ketika lagi bawa buku FK..

Medical Book 02.jpg

meski mahal, gue jarang banget lihat ada orang yang bener-bener baca buku kedokteran dari awal sampe akhir.. rata2 temen gue paling cuma baca bagian tertentu aja.. bahkan mungkin cuma 20-40% dari bukunya. Alasanya sederhana, karena memang buku2 FK itu terlalu tebel untuk dibaca.. contohnya gini.. sekarang ini gue lagi masuk di blok (masa studi) tentang kehamilan.. blok ini cuma berlangsung selama 2 bulan.. dan selama blok ini, mahasiswa di saranin buat baca sebuah buku yang judulnya williams obstetrics.. buku ini tebelnya 1300 Halaman ukuran A4, jadi semisal kalian baca 10 halaman tiap hari, itu aja butuh 4 bulan buat selesaiin buku ini secara total, sedangkan bloknya aja cuma berlangsung 2 bulan.. apalagi gue baru baca 10 baris aja udah harus rawat inap..dan padahal, setelah blok ini selesai bakalan ada blok lain yang bahas tentang hal lain dan bakalan pake buku lain. Akhirnya, kebanyakan dari buku2 kedokteran yang temen atau kakak tingkat gue beli jadi ga kepake.

Google Knows and Have Everything

suatu pagi gue kehilangan gunting kuku.. gue search di google.. ketemu.. keesokan harinya gue pengen cari resep oseng2 kulit durian.. gue search di google.. ketemu juga.. sore tadi gue penasaran siapa calon jodoh gue.. gue search di google.. langsung crash..

Di jaman yang serba canggih ini.. apa sih yang g bisa kalian cari di internet ? hampir semua informasi bisa kalian dapet di internet.. termasuk juga materi kedokteran.  80% materi yang gue pake selama di FK, mulai dari anatomi jempol sampe dengan cara kerja bisul.. semua bisa gue dapet dari internet.. misal aja dari situs2 kaya NCBI, Clinical Key, Medscape, Crashcourse, atau khan academy, kalian bisa dapet artikel, jurnal,  dan ebook materi2 kedokteran yang bahkan lebih lengkap dan gampang dipahami daripada buku2 kedokteran..

List Referensi

di Internet, kalian juga bisa download Ebook atau Jurnal. Hampir semua buku kedokteran pasti ada softfile version nya, dan kebanyakan dari mereka free untuk di download secara legal. semua tergantung gimana kalian nyarinya, apalagi biasanya pihak kampus udah langganan sama situs2 khusus penyedia ebook dan jurnal.. contohnya aja kampus gue langganan sama clinical key dan Ncbi.. jadi gue bisa download banyak banget buku dan jurnal secara gratis dan legal pake member yang udah disediain sm kampus gue..

cuma.. sayangnya beberapa orang gak suka pake E-Book karena kurang nyaman.. tapi bagi gue, nyaman itu terjadi karena dibiasakan, gimana kita bisa step up kalau kita ga berkorban untuk mencoba beradaptasi dengan suatu hal baru…wajar kalau ga terbiasa dgn ebook, krn selama ini memang kita selalu pake buku konvensional sebagai media pembelajaran. gue pun juga gitu, awalnya ga nyaman.. mata gue sering capek dan harus ditetesin rinso setiap 45 menit biar ga kering.. tapi 2-3 Minggu kemudian, akhirnya gue terbiasa.. bukan terbiasa sama E-Book, tapi terbiasa ditetesin rinso..

Intinya.. jadi kenapa harus beli buku kalau apa yang ada di buku juga ada di internet ?

Prinsip Ekonomi

Mungkin beberapa dari kalian tetep ga bisa move on dari sensasi nikmat dan menyegarkan dari membalik-balikan halaman buku dan menstabillo bagian-bagian penting sampe kaya ketumpahan cat.. oke fine.. tapi itu bukan berarti kalian tetep harus beli buku.. karena tanpa beli buku.. kalian pun bisa baca buku.. asalkan kalian berprinsip ekonomi..

“mencapai hasil maksimal dengan modal minimal”

hampir semua FK pasti menyediakan fasilitas perpustakaan bagi mahasiswanya.. dan kalian punya hak untuk menikmati fasilitas yang disediakan sama kampus kalian.. jadi kalian ga perlu takut di ketekin sama penjaganya gara2 mau pinjem buku.. hanya ada satu masalah terkait dengan pinjem buku di perpus. Yaitu ada batas waktunya.. biasanya 1 buku cuma dikasih waktu 4-7 hari doang, kalau telat, jelas bakalan di denda.. dan gue adalah salah satu orang sering banget telat menstruasi buat ngebalikin buku.. jadi kalau orang lain menabung buat beli buku.. gue menabung buat bayar denda..

Salah satu solusi yang bisa kalian lakukan adalah, kalian bisa pinjem dari kating atau dosen. Seperti yang gue bilang sebelumnya.. banyak temen dan kakak tingkat gue yang bukunya masih bagus dan ga kepake.. bahkan bukan cuma buku aja yang ga kepake.. diri mereka sendiri pun kadang juga ga kepake.. jadi kalian bisa pinjem dari mereka tanpa dikejar deadline balikin buku plus kalian bisa pake bukunya tanpa modal sedikitpun..

Jadi kalau kalian bisa baca buku tanpa beli buku.. kenapa beli ?

Prinsip Ekonomi

so guys, tujuan gue nulis tentang hal ini bukan karena gue anti banget dengan yang namanya buku kedokteran.. Sang penulis buku juga pasti berharap agar karyanya dihargai dan bisa bermanfaat bagi orang banyak, dan gue pun juga mendukung itu.. gue hanya ingin menyadarkan bahwa beli buku kedokteran bukanlah hal wajib.. kalian ga harus beli buku kedokteran buat jadi dokter.. jangan bebani diri kalian dengan presepsi mahasiswa kedokteran harus punya buku kedokteran.. ilmu itu hak semua orang.. ilmu itu harus murah dan mudah.. hanya oknum tak bertanggung jawablah yang membuat ilmu itu menjadi mahal..

Pendidikan itu bukan tentang seberapa banyak buku yang dimiliki.. tapi seberapa banyak yang sudah kamu baca..

TCD Quote

As Always.. kalau kalian punya sudut pandang berbeda tentang hal ini.. please let me know dengan cara tulis pendapat kamu di bagian comment.. 🙂 see you dan cepat sembuh ya..

Bismillah

17 tanggapan untuk “Resep 11 : Ga Perlu Beli Buku Kedokteran (!)”

  1. Alhamdulillah menemukan blog ini di saat yang tepat 😭 Lagi banyak banget kating yang nawarin buku, dan diriku ini sangat tergoda pengen beli. Apalagi pas nanya-nanya temen, mereka pada beli:’) tapi blog ini berhasil mencegahku melakukan tindakan yang menguras kantong orangtuaku. Terimakasih kak!

    Suka

    1. Nope.. untuk sobotta aku sarankan buat beli.. karena nanti kamu butuh banget buat belajar anatomi.. tapi aku pribadi pake PDF dan lewat tab sih sobottanya wkwk.. tapi di akhir2 semester aku dilarang bawa tab dan akhirnya minjem sobotta 😀 sukses ya kamila

      Suka

  2. Keren banget artikelnya, bener2 asal klik aja tapi setelah dibaca bikin ngakak hahaha
    Saya penikmat buku dan jadi pengunjung tetap perpustakaan sih. Belum terbiasa baca lewat pdf di hp atau laptop, tapi karena tulisan kakak, kayaknya saya bakal coba membiasakan diri meneteskan air rinso di mata saya deh, eh salah, membaca lewat pdf.
    Terimakasih ya kak, bermanfaat sekali 😊

    Suka

  3. terimakasih kak, artikelnya bermanfaat sekali, btw ngakak baca artikel nya kak haha
    kalo aku sih biasanya di print aja si kak yg penting hehe

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s