Resep Biasa

Resep 17 : Spesialis Peserta II (Mesenterica UNILA)

Gue LOLOS !!!

Santet gue berhasil !!

Poster Cegah diare dengan ASI gue berhasil lolos ke Mesentrica UNILA !!Bismillah.jpg

Tingkat kesenengan gue saat itu berada pada level di mana gue pengen ngehubungi koran biar pengumuman kelolosan gue diiklanin satu halaman full kaya iklan berita duka di koran.. tapi gue urungkan niat ini karena jangan – jangan gue harus meninggal dulu baru bisa di iklanin.

Tidak lupa Hidayah pun gue kabarin, meski saat itu dia sedang sibuk mengadzab orang untuk cerita majalah hidayah terbarunya.. dengan susah payah akhirnya gue bisa mengabarkan berita baik ini ke dia.. dan ternyata, saat itu yang lolos dari kampus gue ga cuma gue dan Hidayah.. ada 6 orang lainya yang sama2 lolos..Firga, Dinanda, Mbak Ufit, Mbak Miroh, Mba Ratifa dan Bang zika (meski namanya kaya virus, orang ini keren)

Perjuangan gue ga sampe disini aja, gue ga boleh gembira berlebihan. Gue harus menghilangkan perasaan gembira berlebihan ini, salah satunya dengan melihat ipk gue.. gak Cuma ilang gembiranya, motivasi hidup gue juga ilang. Kemudian gue harus mulai memikirkan langkah apa yang kita ambil selanjutnya

Gue dan Hidayah baru pertama kali lolos lomba di FK, jadi kita sama sama ga tau harus ngapain.. akhirnya kita memutuskan untuk bertanya kepada orang yang lebih tau.. yaitu paranormal kakak tingkat..

singkatnya, kakak tingkat gue menjelaskan bahwa 2 hal yang harus dipersiapkan adalah bahan buat presentasi karya dan biaya keberangkatan..Saat itu, yg kita pikirin bukan bahan buat presentasi karya, tapi masalah biaya keberangkatan.. bayangin.. Tiket PP Jogja Lampung aja 1.2 Juta/Orang, biaya registrasi ± 600 Ribu/Orang, belum lagi ditambah biaya gue beli bibit gajah lampung dan biaya gratifikasi juri.. #eh. Apalagi gue adalah tipe orang yang g pengen bikin orang tua pusing karena anaknya minta uang.. Jadi, biar orang tua gue ga kepikiran, gue memutuskan.. ngambil duitnya diem-diem..

Gue terlahir di keluarga pengusaha, tapi entah kenapa yang diturunkan ke gue bukanlah darah pengusaha tapi darah kotor.. jadi ketika kami berdua berpikir keras untuk mencari solusi masalah ini, otak gue bukanya aktivin mode berpikir pengusaha tapi justru mode berpikir kotor.. Akhirnya gue dan Hidayah dapet informasi kalau kita bisa dapet dana bantuan fakultas yang nominalnya lumayan gede. Meskipun prosesnya ribet kaya bikin origami pake triplek, gue dan Hidayah tetep berjuang untuk menyelesaikan proses pengajuan dana ini yg meskipun memakan waktu, kita berhasil dapet uang satu juta.

Setelah ada bantuan sedikit dana, kita pun melanjutkan untuk fokus ke masalah keberangkatan.. Waktu itu hari keberangkatan tinggal seminggu lagi, kita belum dapet tiket dan di saat yang bersamaan.. kita bahkan belum mikirin tentang bahan presentasi.. Hidayah tampak sedikit cemas sedangkan gue tampak bercahaya seperti biasanya. Berdua, kita fokus mencari tiket pesawat yang paling murah, bahkan kalau perlu berangkat pake JNE biar dihitungnya biaya per kilogram..Sambil cari tiket, kita berdua juga mulai mikirin bahan presentasi kita mau pake apa. Hari – hari kita lalui dengan diskusi, Hidayah selalu mengemukakan pendapatnya sedangkan gue mengemukakan masalah, bukan karena gue kritis, tp karena gue yg bikin masalahnya.. Akhirnya, kita memutuskan untuk membuat sebuah alat peraga.

Pop Up Book.jpg

Alat peraga yang kami bikin saat itu berupa sebuah buku pop up. Buku Pop up ini adalah semacam buku yang kalau dibuka bakal muncul gambar 3d. Masalahnya buku pop up ini bikinya sulit dan gara – gara tema kita adalah diare, kita sempet kebingungan mau pake gambar apa, masa kita mau bikin buku pop up yang munculin feses bayi.. sekalian aja kita munculin gambar tulisan “Mandi/BAB Rp. 2000”.. akhirnya kita pake gambar Ibu – Ibu naik matic dengan bayi

selain pop up kita juga bikin semacam wayang – wayangan. Wayang – wayangin ini yg bikin wktu itu si Hidayah.., bukan karena gue ga mau bantu, tapi karena kalo gue yg bikin wayangnya.. wayang nya bakal kaya penderita lepra.Tapi, berhubung udah H-3 dan gak ada pilihan lain, gue memutuskan untuk turun tangan membantu pembuatan alat peraga wayang ini. Hasilnya ternyata gak kaya penderita lepra seperti yang gue khawatirkan.. tp justru kaya penderita kwashiorkor.. gue merasa bersalah karena telah menghasilkan wayang disabilitas, pasti nanti dia bakal diledekin pas masa orientasi wayang. Disisi lain.. gue berhasil dapet tiket ke lampung.. yang itu tandanya,’lampung im coming !!’

Today is the day

Hari keberangkatan pun tiba.. perasaan gue waktu itu senang dan bingung.. seneng karena bisa berangkat ke lampung dan bingung gimana cara nyelundupin bibit gajah lampung.. tapi waktu itu yg bikin lebih bingung adalah si Hidayah yang masih belum dateng di bandara padahal pesawatnya udah mau berangkat, apalagi, proses masuk pesawat kan ribet, terutama di metal detector yang kita harus lepas sabuk, keluarin laptop, berqurban 3 ekor ayam dan menemukan keris majapahit.. padahal jelas – jelas gue ini bukan anak metal.

Tak lama berselang hidayah pun datang, tapi ga ada orangnya.. karena hidayah yg datang adalah hidayah bahwa gue harus bersabar.. 👼👼 #ea

Hidayah versi manusia pun akhirnya dateng.. gue ingin sedikit marah ke dia tp gue harus simpen energi untuk lepas sabuk, keluarin laptop, berqurban 3 ekor ayam dan menemukan keris singosari.. (selama menunggu si Hidayah, keris majapahit telah ditemukan).. akhirnya kita langsung cabut buat masuk ke pesawat, tp gue bingung kenapa pesawatnya nomer semua eh ternyata pesawat telepon.. #krikrik.. pesawat kami saat itu adalah pesawat yang paling murah, dan semakin murah harganya bakalan semakin berkurang fasilitasnya.. gue sempet berpikir, jangan – jangan pas instruksi keselamatan pesawat, kita Cuma di kasih tau cara gembungin pelampung tapi ga dikasih tau pelampungnya dimana, atau ntar kita dikasih pelampung yg cuma muat di jempol aja.. tp ternyata kita salah, fasilitas yg gak kita dapetin justru ‘waktu’, karena ternyata kita harus transit dulu dan nunggu selama 6 jam di Jakarta..

Di Jakarta 01

selama di jakarta, ga banyak yg kami lakukan.. palingan cuma gue yang jadi buruh barang – barangnya si Hidayah sebagai balas budi karena gue ga bantu bikin alat peraganya.. Setelah 6 jam kita terombang – ambing di jakarta, akhirnya pesawat kelampung kita dateng.. kita naik ke pesawat dan gue berkata..

“Lampung… kita datang !!”

LANDING !!

“this is the captain speaking, perhatian – perhatian pintu bioskop 2 telah dibuka.. sori salah.. perhatian, saat ini kita sedang terbang di atas ketinggian IPK rata – rata mahasiswa, dalam 10 menit kedepan kita akan mendarat di lampung. Cuaca di lampung pada saat ini gelap – gelap gemerlap, jam setempat menunjukan pukul 20:50 terimakasih sudah terbang bersama kami dan semoga anda tenang diterima disisinya, maaf.. maksud saya semoga anda menikmati perjalanan anda terimakasih”

Seketika, usus 12 jari gue berdebar – debar. Tak berapa lama, pesawat kita mendarat dengan sempurna. Seperti biasanya, awak kabin ngasih tau kalau kita ga boleh berdiri dan nyalain Hape karena bisa ganggu sinyal komunikasi serta menyebabkan perang dunia ke 3, sedangkan orang di sebelah gue ga tanggung – tanggung udah nyalain wifi portable dan tv satelit. Pesawat berhenti dan gue pun bersiap untuk turun dari pesawat.. gue tiba di depan pintu keluar pesawat.. gue lihat hamparan tanah lampung.. dengan khidmat gue nyanyikan lagu Indonesia raya,”Indonesia tanah air ku..”

“Mas cepetan mas”, seorang ibu2 yg keliatanya seorang pembalap matic profesional. Menyadarkan gue dari keharuan ini.. secara resmi.. gue sampai di lampung

Di Pesawat 01

Di lampung, kita semua dijemput oleh liaison officer (LO) kita selama di lampung yaitu Asis dan Ulfa.. saat itu adalah pertama kalinya gue ketemu sama anak FK Luar Jawa, jadi obrolan kami berkutat mulai dari,”Haha, di FK UNILA Sistem penilaianya gimana ?” sampe ke,”Haha, eh Mahahsiswa FK kalian yg udah depresi berapa orang ?”. Saat itu hari sudah larut malam, kita mampir dulu di acara opening ceremonynya sebentar buat makan dan setelah itu kami langsung dibawa ke hotel. Tiba tiba si ulfa bilang,”Eh besok kalian langsung presentasi ya”

“Hah apa !!?”,jawab gue,”Serius !?”

“Iya.. siapin ya malem ini” Jawab ulfa

Mendengar informasi kaya gitu gue pun shock.. satu – satunya hal yang gue udah siapkan dengan matang adalah cadangan baju ganti gue, jaga – jaga kalau kena feses gajah lampung.. tapi presentasi ?!? Argh..

Waktu itu kita emang udah siapin bahan presentasi dan sempet beberapa kali latihan.. tapi beberapa kali versi kami adalah satu setengah kali.. jadi gue masih sering lupa apa yg bakal diomongin, gue akhirnya ngomong ke hidayah,”Da besok kita harus bisa bangun subuh terus latihan”

“Oke” Kata dia menyanggupi.

Sesampainya di hotel gue langsung masuk kamar karena udah dapet kunci kamarnya. Gue langsung masuk aja tanpa ketok pintu dan ternyata ada temen sekamar gue yang langsung kaget dan menutup – nutupi tubuhnya seakan – akan gue adalah om mesum yang akan mencabuli dirinya.”Oh hei, gue Felix, gue ga akan cabul kok santai aja”.

“eh iya, gue dika.. jangan cabul ya kamu”, jawab dia

“iya, janji g akan cabul.. kamu juga ya”, balas gue.. yang entah kenapa percakapan kami malam itu terasa seperti dua lelaki yang mengalami disorientasi identitas gender..

Ga kerasa kita ngobrol cukup lama dan waktu ternyata makin malem, padahal gue butuh tidur. Gue pamit tidur duluan dan dengan cepat gue setting alarm gue dengan nada sekenceng-kencengnya, pasang lagu cowboy junior biar bisa kebangun.. tapi kemudian gue urungkan niat ini karena gue gamau gue dan Dika bangun dengan kondisi kuping berdarah.. Alarm on, ganti baju sudah, ke kasur, ambil selimut, tutup mata dan… tidur

Keesokan Harinya

“Mungkin inilah rasanya, rasa suka pada dirinya..”

“Hentikan !! hentikan suara itu !! Aku menyesal, membran timpani bertahanlah !!”, Teriak gue  ketika alarm gue bunyi dan ternyata lagunya belum gue ganti, Gue langsung bangun dan matiin Alarmnya, gue masih selamat sedangkan Dika mengalami retaradasi mental. Meski hampir tewas, setidaknya gue bisa bangun on time.. gue sholat dulu biar bisikan nyanyian cjr sirna di telinga gue. Kemarin gue janjian buat ketemu Hidayah di resto hotel. Usai sholat subuh gue langsung meluncur kesana dan gak lama kemudian si Hidayah datang. Waktu saat itu menunjukan pukul 5 pagi, sekitar 1.5 jam sebelum kami harus berangkat ke venue lomba di Universitas Lampung.

Dengan waktu 1.5 jam kita harus membuat sebuah presentasi yang bisa mengantarkan kami merengkuh gelar juara.”Gimana kalau kita bikin yel – yel ?”, usul gue ke ida.

“Boleh, udah mikir kata – katanya ?” tanya ida

“Udah dikit sih, tapi masih kaya mantra diare.. coba cek dulu” Gue pun tunjukin scriptnya ke hidayah

Hidayah mengangguk – angguk pas baca scriptnya, pasti dia setuju, “Kamu angguk – angguk pasti bagus ya scriptnya ? haha aku memang pintar”, celetuk gue

“ini.. ba..bagian mana sih yang dibaca ?”, jawab hidayah yang kebingungan dengan tulisan gue yang kaya tulisan komodo keram.”Oh yang ini ? hmm lumayan sih, kita sempurnain yuk”

kata – kata yel – yel yang udah gue bikin akhirnya kita sempurnakan, yang awalnya kaya mantra diare, kini sudah berubah menjadi mantra BAB lancar. Pilihan kata udah fix, selanjutnya kita fokus ke nentuin gerakan buat yel – yel. Selama 1.5 jam kami mengutak – ngatik gerakan yg tepat. Seketika gue teringat gerakan berubahnya power ranger polkadot di TV, gue pun usul buat gerak kaya gitu ke Hidayah.. kita berdua coba dan hasilnya entah kenapa justru kaya tarian dugong skizofrenia.. tp waktu yg mepet membuat kami menerapkan prinsip pepatah populer, yaitu

“lebih baik dugong daripada tidak sama sekali”

Unit Gawat Darurat

Saat gue sedang asyik asyiknya latihan tarian dugong skizofrenia.. tiba tiba bulu mata gue merinding, perasaan tidak enak apa ini ?.. ternyata ..

Mobil pengantar kita dateng..

Yel yel dugong kita masih belum selesai. Gue dan Hidayah masih belum bisa mendugongkan diri dengan sempurna, apalagi kami juga belum istirahat, mandi, dan makan.. Hidayah jadi deg-deg an dan gue henti jantung.. Kita panik seperti paniknya anak SD ketika ada pengumuman suntik vaksin masal. Dari mobil tersebut turun si Ulfa dan Asis yang menghampiri kami dan berkata,”udah siap ?”

yang gue balas dengan, “Siap..siapa kamu ? siapa aku.. dimana ini ? ada apa kok rame rame ?, kenapa aku disini ? kenapa aku jomblo arggh !! (lalu berbusa)”..

Selama di perjalanan, gue panik parah.. gue mencoba menenangkan diri, gue mencoba mengingat memori – memori yg menyenangkan.  Ada ingatan pas gue tamasya bareng temen, ada pas gue bahagia karena bisa sunat sebelum SMP, dan ada muncul alarm lagu cjr tadi pagi.. batin gue shock.. kenapa lagu alay ini muncul di memori menyenangkan gue ? apakah gue sedang disorientasi musiksual ? Tidak.. Tidak !! Hentikan !! gue gak mau dikucilkan masyarakat !!

dengan kondisi panik, tiba tiba mobil kita berhenti, karena kita sudah sampai, tambah panik lah gue.. begitu turun mobil, kita dicegat sama panitia dan disuruh cepet – cepet keruangan presentasi karena kita telat, tambah panik lagi lah gue.. begitu jalan menuju ke venue lomba, tiba tiba ada buldozer, tambah pa.. bentar – bentar.. NGAPAIN ADA BULDOZER DISINI !?. “ini kita mau lomba presentasi poster atau lomba presentasi bahan semen ? kita nanti  mempresentasikan diare pake semen gitu kah ?” tanya gue ke panitia nganterin kita..

“enggak, ini emang fakultas kita sedang dibangun, jadi ada buldozer”. Timpal dia,

“oh gitu, keren ya tukang nya pada rapi gini” jawab gue..

“itu juri nanti” jawab dia singkat.. tambah panik lah gue..

dan akhirnya, kita sampai di depan ruangan presentasi kita.. ruangan itu berupa aula, dengan ukuran 13 x 7 meter, di ruangan itu gue bisa lihat semua peserta lain udah hadir di depan poster mereka masing masing. Cuma ada dua poster yg masih belum berpenghuni.. dan udah jelas gue langsung datengin poster yg terbaik.. buat minta foto karena itu bukan poster gue. Hidayah pun mengajak gue berkeliling dulu lihat poster yang lain tapi gue menolak karena gue takut ntar di semprot baygon karena disangka hama, dia terus memaksa dan akhirnya kita pun keliling.

Ruang Presentasi.jpg

Sambil keliling gue lihat peserta lain kelihatan siap banget, alat peraga yang mereka bawa bagus – bagus dan kelihatan susah bikinya, sedangkan yang kami bawa cuma wayang disabilitas. Ibaratnya kalau liga champion.. mereka ini adalah Real Madrid, Barca, atau Juventus.. sedangkan kita adalah Kepret FC.. tapi gue mencoba untuk tetep percaya diri, karena gue cukup yakin dugong dance kita akan membuat mereka kesurupan Jin Dugong.. in dugong we trust.

Tak lama kemudian ada panitia yg masuk dan mengabarkan tentang pembagian urutan presentasi.. saat itu ada sekitar 15 tim dan gue berharap bisa dapet urutan awal biar peserta – peserta lain teracuni yel – yel dugong skizrofenia kami.. dan JACKPOT !! kita dapet urutan nomer 3. Mekanisme lomba saat itu adalah kaya expo.. jadi kita semua berdiri di depan poster, dan juri bakalan muter dari poster ke poster untuk ngasih nilai. Dengan mekanisme ini, presentasi kita akan dilihat ga cuma oleh juri tapi juga oleh peserta lain. Yang artinya kalau gue malu – maluin, gue harus harakiri pake tusuk gigi.

THE GAME IS ON !!

 

PresUI Cool Bgtentasi pun mulai, di urutan pertama ada anak – anak dari UI Jakarta.. tim ini berisi 3 orang, cewek semua, cantik semua, tinggi semua dan pinter semua.. gue yang selama ini selalu mengurung diri di kamar kos pun terkejut ketika melihat ternyata manusia jenis seperti ini ada dan diciptakan di muka bumi. Apalagi presentasi mereka bagus banget ! baru pembukaan aja jurinya udah ngangguk – ngangguk.. masuk ke bagian isi, jurinya geleng – geleng.. pas masuk penutupan, kepalanya copot.. dan mereka ini di akhir presentasi poster bikin sebuah lagu pake musik dan suara mereka juga bagus banget.. “Okelah gue juara 2 gapapa”

Undip Good

Urutan kedua, lagi – lagi terdiri dari 3 buah perempuan.. mereka dari UNDIP. Awalnya mereka biasa aja, tapi ternyata presentasi mereka bagus ! di akhir mereka ada yel – yel yg gue rasa 4 tingkat di atas yel yel dugong gue.. “Okelah gue juara 3 gapapa.”

Urutan kedua pun selesai, di lanjut urutan ketiga.. baik, inilah dia, saatnya gue dan Hidayah membuktikan kalau wayang disabilitas dan dugong skizrofenia bisa menguasai dunia.. sebelum presentasi gue bilang ke Hidayah,“te..te..tenang ja..jangan pa..panik, ss..ssante..aa.aja ki.kita passs..pas..pasti bisa”, dengan tidak tenang gue mencoba menenangkan Hidayah

“Oke hidayah, kamu siap ?, yuk kita mulai..”

(Bersambung)

Bismillah

 

Satu tanggapan untuk “Resep 17 : Spesialis Peserta II (Mesenterica UNILA)”

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s