Resep Biasa

Resep 18 : Spesialis Peserta Part III

(Agar Resep kali ini manjur.. baca resep sebelumnya juga yaaa )

Featured Image.png

“Assalamualaikum Warrahmatullahi Wabarakatuh.. Perkenalkan, Saya Felix dan ini Kuda.. maaf maksud saya ini Ida atau Hidayah.. perkenankan kami untuk mempresentasikan poster publik kami yang  berjudul.. Lakukan BAB Cegah Diare..”, dengan penuh kegugupan, gue dan Ida memulai presentasinya.. lama kelamaan kami tidak gugup lagi, tapi malah gagap..

“Ja..jadi emm..  kami menekankan bahwa Bbbb..BAB itu penting untuk mencegah diare emm.. BAB ini bukanlah emm.. Bu..buang Air Besar ya.. tapi Bersamamu Aku Bahagia.. eh bukan.. jadi BAB itu Beri ASI Berkala..”,  gue lirik – lirik ke hidayah sebagai tanda kalau bibir gue udah mulai lumpuh sebagian dan itu tandanya dia harus ngelanjutin.. tapi dasar.. cewek memang ga peka.. pas gue lirik dia, dianya malah juling.. meskipun akhirnya dia peka dan melanjutkan presentasinya

Presentasi.png

Hidayah menjelaskan dengan lancar, tidak seperti gue yg menjelaskan seperti orang keracunan pencahar.. setelah Hidayah sampein semua poin – poinya, sekarang giliran gue lanjutin lagi,“Oiya.. ja..jadi poster ini kami buat dengan menggunakan corel draw.. kemudian warna biru disini untuk menunjukan angkasa, warna ijo disini menggambarkan rerumputan, sedangkan putih disini me.. loh loh kok ga ada putihnya ?”

“lix poster kita yang ini..”, kata hidayah

“O..oi..oiya.. ja.. ja.. jadi putih di..di.di sini menggambarkan kesucian.. mm ya..yak, mungkin i..i.itu saja terkait dengan desain p..p..posternya, Hidayah mungkin ma..mau menambahkkkan.. ?”, gue pun melirik hidayah lagi dengan tatapan tajam sebagai kode bahwa sudah saatnya kita mengeluarkan jurus andalan kita … TARI DUGONG SKIZROFENIA !!

Tak disangka Hidayah menangkap kode gue, dia pun menutup presentasinya, “baik itu tadi adalah presentasi kami.. tapi sebelum kita tutup.. kita ingin mempersembahkan sebuah yel – yel kepada dewan juri..”, Hidayah melihat ke arah gue dan berkata “sa..tu.. du..a.. ti……ga..”

Bersama kita berteriak !

”MARI CEGAH DIARE DENGAN BAB !!! AGA…AGAR.. MM AGAR..”,

Mati..

gue lupa..

gue LUPA YEL – YELNYA !!!

an..

HIDAYAH JUGA LUPA !!!

KENAPA !! KENAPA !!? disaat yang genting seperti ini, otak gue tidak berjalan sesuai dengan kodrat nya !!.. oke, pada hari biasa, otak gue juga tidak berjalan sesuai kodratnya sih.. tp KENAPA ?!! Hidayah selaku perempuan yang bahkan bisa mengingat kesalahan cowo tepat dengan detail waktu dan keterangan suasana.. juga bisa Lupa disaat – saat seperti ini…

gue mencoba untuk tenang dan mengingat kembali lirik yel – yelnya, gue lirik Hidayah,  untuk memastikan apakah dia sudah ingat liriknya atau justru ingat dengan utang – utangnya. Gue pun terus mencoba untuk mengingat – ingat kembali, hingga akhirnya secercah cahaya ingatan pun muncul..

“AGAR BAYI DAN BUNDA IKUT.. IKUT.. MM.. IKUT SENANG !!”, kami mengucapkan yel – yel itu diikuti dengan gerakan ala dugong kami yang..

yang..

KAMI JUGA LUPA GERAKANYA !!!

Alhasil gerakan kami yang sebelumnya kaya dugong skizrofenia, sekarang bertambah parah jadi kaya dugong skizrofenia dengan komplikasi kejang meningitis..

giphy.gif

“Udah – udah.. tenang.. coba diulang lagi”, tiba – tiba sang juri menyadarkan kami dari gerakan kejang ini.. gue dan Hidayah pun menurut dan menghentikan Yel – yel kami, lalu memulai ulang dari awal.

 

presentasi kami berakhir dengan membawa sejuta kemaluan.. tunggu.. gue ralat.. gue tidak membawa kemaluan siapa – siapa, maksud gue adalah membawa rasa malu.. gue malu banget karena presentasi kami ancur, malu banget karena ketauan g latian, malu banget krn gue bawa nama baik Universitas yang mungkin udah gue bikin jelek.. intinya gue malu dan malu – maluin.. presentasi gue dan hidayah adalah presentasi yang paling parah diantara delegasi lainya.. Saking parahnya sampai – sampai doa gue adalah, “semoga ada yang lebih jelek dari kami” dan parahnya lagi.. doa itu tidak dikabulkan..

“Gue nyesel da”, ucap gue setelah presentasi

“Kenapa ?” Balas ida

Gue jawab, “Gue nyesel krn kita ga usaha buat latian..”,

“Gue juga lix”.. kata Hidayah lirih

“Nyesel ga latian ?”, gue penasaran

“Nyesel ngajakin kamu… “

lalu terdengar suara hati pecah..

Setelah presentasi.. para delegasi di arahkan ke auditorium FK UNILA yang disitu langsung diumumin pemenang dari lomba – lombanya. Yang pertama diumumin seinget gue waktu itu adalah lomba KTI, terus Video Edukasi, Essay Ilmiah.. dan Poster kesehatan masyarakat.. Lomba yg kita ikuti.

Pengumuman.png

Di ruangan itu gue berpikir bahwa manusia itu lucu, kadang manusia masih berharap akan sesuatu di suatu kondisi yang mana mereka seharusnya ga berharap.. dan gue adalah manusia itu, meskipun gue sendiri menilai bahwa presentasi gue adalah presentasi yang ancur banget baik dari sudut pandang orang pertama, orang ketiga atau bahkan orang utan.. gue masih berharap, gue masih berharap jurinya salah nulis 6 jadi 9, gue masih berharap jurinya mengalami serangan siput gila ketika ngasih nilai sehingga kita dapat poin terbaik, gue masih berharap panitianya salah nulis sertifikat juara sehingga kita yang menang.. dan meski semua kemungkinanya cuma 0.001%.. gue masih berharap.

detik detik pengumuman pun tiba.. panitia mulai mengumumkan satu per satu pemenang dari perlombaan ini.. diawali dari juara ke-3 menuju ke-1.. Hingga akhirnya saatnya poster publik yg diumumkan. Dari 15 peserta gue berharap 12 peserta didiskualifikasi biar gue jadi 3 besar..

“Baik.. sekarang saatnya pengumuman poster publik ya putri.. gimna nih menurut kamu siapa yang menang ?”, Basa basi MC yang dari tadi nanyain si MC cewe bernama putri seolah olah putri adalah keturunan ki joko bodo yang bisa meramal masa depan..

“hmm, gatau deh semuanya bagus don.. langsung kita umumin aja yuk.. oke kita mulai dari juara 3..”

“JUARA 3..”

“ATAS NAMA.. Rani !! Selamat”,

bukan gue.. tapi g masalah bisa juara 2 atau juara 1

“JUARA 2..”

“ ATAS NAMA..Putri !!. Selamat”,

oke sekali lagi gapapa, bisa juara 1

“Dan Selanjutnya..”

This is it, 0.0001% harapan gue dipertaruhkan disini.. waktu itu dunia seakan serasa berhenti, gue deg – deg an.. gue lihat hidayah, dia tidak deg – deg an.. tapi keluar busa dari mulutnya,

“Dan..”

“Juara..”

“ satunya..”

“ A..Da..Lah !!!”

Entah kenapa waktu itu MC nya ngomongnya lambat banget kaya orang keracunan insto..

“Atas Nama..”

“SUSI !!!! Selamat ya !! kamu berhasil MENJADI JUARA 1 !!”

Pengumuman juara.png

Spesialis Peserta

sekali lagi gue gagal, sama kaya biasanya.. kayanya memang gelar “spesialis peserta” cocok buat gue saat itu..

Di hari itu gue bertanya sama salah satu delegasi yg presentasi nya paling keren

“kok lu bisa keren ? apa rahasianya.. gue juga pe..”

belum selesai bicara, dia tutup mulut gue dengan satu jarinya.. lalu dikecup #apasih-_-

dia jawab,”Sering – sering latihan aja sih, 1 – 2 minggu full latihan, sambil ini aja mungkin belajar belajar sama kakak kelas”.

Simple ? memang.. bahkan gue saat itu berpikir.. “ah masa gitu doang, kalau gitu gue juga bisa”.. tapi nyatanya ? gue ga bisa.

Kita semua tau teori buat jadi juara itu latihan, konsisten, dan nikahan bertahan.. gue pun juga tau kalau 5 buah lolipop milkita setara dengan segelas susu.. tapi pertanyaanya adalah, seberapa banyak dari kita bener bener ngelakuin hal itu semua ? bener bener perjuangin apa yang kita impikan.. bukan cuma omong doang. Gue ketemu banyak banget orang yang dia dapet nilai semester jelek, terus bikin status di instagram stories “Aqoech Aqan Mengoerangi Mahen Socmed dan akqhan lebih fochus Belajhar”,  habis bikin stories dia upload 13 foto, habis upload foto dia balesin comment comment akun peninggi badan dan temen temen alay dia.. dan akhirnya.. ga belajar.. semester depanya bikin status lagi.. dan gitu terus sampe spongebob lulus ujian sim A zig zag di polsek klaten..

Jadi sebenernya.. kita tau kok gimana cara buat menang, kita tau gimana cara buat berhasil tapi ga banyak dari kita yang bener bener ngelakuin hal itu semua.. karena simply kita stuck dengan zona nyaman..

Di hari itu, gue bukan cuma tanya sama satu orang aja.. gue juga tanya ke delegasi2 lain yang presentasi mereka bagus bagus, gue juga tanya ke cleaning servis disana, “kamar mandinya dimana ?”.. dan Jawaban mereka sama.. “Perbanyak latihan”, “siapin lebih mateng”, “banyakin konsul ke dosen”.. dan dari sekian banyak orang yg gue tanyain.. g ada yg tau kamar mandinya dimana.. oke bukan gitu.. dari sekian banyak yg gue tanyain.. mereka yang paling banyak latihanya lah yang menang..

Selama ini gue selalu kalah, selalu di ejek, gue adalah tipe orang yang namanya dipanggil pas upacara bendera bukan karena berprestasi tapi karena pingsan, gue adalah tipe orang yang di panggil ke kantor dekan bukan karena berprestasi tapi karena telat key in.. jadi jelas aja.. gue pengen menang, banget.. pengen berhasil, pengen dapet penghargaan, pengen yang ditempelin di dinding kamar bukan Cuma poster harga makanan warung burjo aja, tapi piagam.. intinya gue pengen ada kemajuan..

tapi ternyata, keinginan gue untuk menang tidak diikuti dengan kerelaan gue untuk keluar dari zona nyaman

Gue pengen menang, tapi pas di tv ada spongebob episode krabby patty ubur – ubur.. latihan gue tinggal

Gue pengen menang, tapi gue ga memaksa diri gue buat bangun di 1/3 malam..

Gue pengen menang, tapi gue ga mau berkorban..

jadi.. sebenernya menang itu gampang….

kita cuma perlu berkorban satu hal..

rasa nyaman..

Spesialis peserta – end.

Tiaiwan.png
cuma butuh berkorban rasa nyaman

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s