Resep Biasa

Resep 21 : Aku.. Gapapa ( Mengatasi depresi )

Featured Image 3

“Lix, gue depresi”

Gue kaget denger kalimat itu, spontan gue kasih air minum ke dia, tapi dia justru marah, gue pun bingung.. lalu gue tanya ke dia,

“kok kamu marah ?”..

dan dia teriak..

“gue DEPRESI gorden warteg.. depresi.. bukan dehidrasi.. :’)”

oh.. baiklah

Temen gue ini sebut saja burjo, gue ga tau kenapa harus gue kasih nama burjo, mungkin karena gue suka eyang subur dan jonathan christie.. jadilah burjo (suBUR JOnathan).. oke skip..

Burjo ini adalah orang yang menurut gue ceria banget, dia selalu “terlihat” happy setiap saat, pokoknya dari luar, si burjo ini kaya bis tayo yang selalu senang.. tapi faktanya.. dia depresi..

Expert at Hiding

Depresi, adalah sebuah gangguan jiwa yang menyebabkan penderitanya mengalami sedih berlebihan dalam waktu yang lama dan kehilangan minat pada hal2 yang dulu dia sukai.. Depresi ini, bisa bikin penderitanya ga semangat ngapa – ngapain, g nafsu makan, susah tidur, merasa tidak berharga, konsentrasi kurang, dan bahkan parahnya, berpikiran untuk bunuh diri.

Depresi pada dasarnya disebabkan karena dua hal, Faktor Internal dan Faktor eksternal.. faktor internal yang paling banyak berpengaruh adalah Genetik, yap genetik. Jadi, faktor genetik ini menyebabkan beberapa orang lebih rentan untuk mengalami depresi dibandingkan orang lainya. Misal si A dia punya gen depresi dan si B dia punya gen halilintar.. ketika si A dan si B ini kita bully, misalnya kita bilang “hey kok sendirian aja, kaya kiper”.. mungkin si B akan biasa aja, tapi si A, bisa baper dan depresi. dari sini harusnya kita belajar untuk tidak boleh membully orang.. yang kita enggak kenal.. karena bisa jadi kaya gini…

A : tukang bully                       C : atlit taekwondo yang ga dikenal

Suatu hari si C jalan santai didepan rumahnya, tiba – tiba g ada angin, g ada hujan, g ada apa apa.. muncul si A dan teriak

“ah.. dasar lu.. sumpit bubur”

bisa kita perkirakan endingnya.. si C ini bisa depresi karena harus menanggung biaya pengobatan si A yang dislokasi sendi telinga.. jadi kesimpulanya.. jangan suka bully..

yang selanjutnya adalah faktor eksternal. Intinya, faktor eksternal adalah faktor2 dari luar yang bisa mempengaruhi individu itu, contohnya, depresi karena sering dibully, banyak utang, banyak masalah, kalah main hago, kalah perang meme di grup, nonton bioskop dapet seat paling depan ataupun makan rawon ketemu daging gede ternyata lengkuas. Diantara faktor – faktor eksternal yang gue sebutin tadi, bullying dan kehilangan orang yang di cintai menjadi penyebab tersering depresi.

1 hal yang unik dari penyakit jiwa ini adalah, apa yg tampak diluar g selalu menggambarkan kondisi yang sebenarnya.. seseorang bisa aja periang, gembira, atau ceria, tapi bisa jadi dirumahnya dia berkali kali berpikiran buat bunuh diri.. atau seseorang bisa aja pendiem suka mojok di kelas, dan jarang main, tapi ternyata artis bigo internasional.. oke yang barusan itu contoh yang aneh.. tapi intinya.. penyakit jiwa, seperti depresi.. seringkali disembunyikan oleh penderitanya

Mereka kelihatan Happy tapi depresi

Mengenali mana orang yang depresi itu susah, orang depresi itu ibarat perempuan.. Waktu kalian tanyain perempuan nih,

“kamu kenapa ?”

mau dia lagi bahagia kek, mau sedih kek, mau kerasukan dewa lucifer kek, atau mau menikah dengan sangkuriang kek.. mereka pasti bakal jawab

“aku gapapa kok”

begitu juga dengan orang yang mengalami depresi. Orang depresi cenderung menutup – nutupi kondisi mereka terhadap orang lain.. jadi susah banget buat tau mereka ini lagi depresi atau enggak, apalagi.. kalau ada orang depresi.. dan dia perempuan.. dan dia lagi datang bulan..

bagi mereka, menceritakan masalah ke orang lain itu percuma.. karena orang lain ga akan bisa memahami mereka dan mungkin malah bikin masalah baru kaya orang lain menjauh, atau justry bully mereka

Gue pribadi kaget ketika tau burjo depresi dibalik keceriaanya, padahal gue adalah orang yang susah buat kaget, contohnya aja waktu gue di Rumah hantu.. pas hantunya ngagetin gue, gue ga kaget.. karena gue langsung pingsan. Gue kaget dengan kondisi burjo ini karena seperti yang udah gue ceritakan sebelumnya, burjo ini orangnya tampak aktif dan periang. Dari sini, gue justru kepikiran satu hal, gimana kalau ternyata ada banyak orang yang kaya burjo di sekitar kita ? yang diluarnya tampak fine, tapi ternyata di dalam.. berantakan.

Kita sadari atau tidak, mungkin ada banyak orang disekitar kita yang sedang berjuang melawan depresinya sendirian, hanya saja.. kita nggak tahu, siapa. Jadi salah satu cara biar bisa tau adalah dengan membuat mereka sendiri yang cerita kondisinya.. Tapi ini bukan berarti kalau kalian ketemu orang di pinggir jalan kalian langsung teriak..

“KAMU DEPRESI YA !!, UDAH NGAKU AJA DEH, DEPRESI KAN ?!!, NGAKU AJA WOY SEDOTAN TEH KOTAK, NGAKU !!”

Maksud gue dengan “membuat mereka mau cerita sendiri kondisinya” adalah dengan menjadikan diri kita.. sebagai orang yang pantas untuk menerima cerita mereka, dan orang yang bisa dipercaya untuk membantu mereka.. beberapa hal yang kalian bisa lakuin menurut gue adalah,

Tanamkan mindset bahwa Depresi itu bukan sedih biasa

Mental Health and Physical Health

Kebanyakan orang, berpikiran bahwa depresi ini cuman sedih biasa yang bakal ilang dengan nonton sinetron spesial azab indosial atau dengan melakukan perang meme.. padahal enggak.. sama sekali enggak.. Banyak orang depresi takut untuk mengungkapkan kondisinya karena mereka takut kondisi mereka ini dianggap remeh dan terlalu lebay..

Bilang ke orang depresi untuk jangan sedih..dan dibawa santai aja.. itu sama kaya kalian bilang ke orang yang kecelakaan dan jempolnya ilang karena kecepit lampu sen buat tenang aja, karena ntar jempolnya bakal balik sendiri.. yang mana hal ini sangat g logis karena gimana coba jempol bisa balik sendiri.. kan jempol ga bisa order gojyek.. #krikkrik.. oke skip.. selain g logis hal ini juga sangat g nyaman bagi mereka..

Dari sini kita harus sadar kalau depresi ini masalah yang serius dan sama seriusnya kaya ketika pembimbing skripsi bilang “revisi ya dek..” juga sama seriusnya kaya penyakit2 fisik kaya diabetes, sakit jantung, kanker dan lain lain.. Jadi kalau besok kalian dipercaya oleh mereka sebagai pundak untuk bersandar, tangan untuk digenggam atau tempat untuk bercerita.. anggap masalah mereka serius.. jangan dibcandain.. jangan pas mereka cerita kalian malah goyang dumang.. dengerin cerita mereka.. dengan serius.

Dengarkan dan kasih semangat

Gue adalah korban dari kekejaman rezim pemimpin yang berupa ga di lolosin masuk PTN :’) padahal gue lucu orangnya.. oke skip.. jadi dulu, pas gue ga lolos PTN, tetiba.. ada chat masuk dari si tutup aqua ini yang bilang..

“Udah sante aja, gue ngerti kok perasaan lu”

si tutup Aqua ini.. dia lolos SNMPTN Gaes :’) di PTN ternama.. dan dia bilang

“gue ngerti perasaan lu”

ingin rasanya gue bayar spp, print kwitansi, nepokin kwitansi ke jidatnya dan bilang.. “Perasaan dari mana woy !!?” :’) ..

hal ini, serlng banget kita lakukan.. niat kita baik sebenarnya.. pengen peduli.. tapi tahukah kalian bahwa pada dasarnya.. tiap orang punya kemampuan dan masalah yang berbeda.. jadi  dengan kita ngomong “aku tau kok perasaanmu” atau “aku pernah ngerasain juga kok” itu bikin mereka merasa.. kalian g peduli dan meremehkan kondisi mereka..

Yang perlu kita lakukan sebenernya adalah cuma dengerin dan kasih respon positif bukan kasih nasihat..kasih nasihat hanya kalau mereka minta kita buat kasih.. gue sendiri pernah ngobrol sama orang yg lagi sedih.. bukan depresi sih.. tapi sedih mendalam gitu, dan gue cuma kaya nisa zabyan, jadi cuma jawab “hmm” dan “ya”, gue jawab begini bukan karena gue pakar di bidang konseling, tp karena gue sempet ketiduran dengan mata terbuka pas dia ngomong dan gue ga tau dia ngomong apa dan gue pun ga tau harus jawab apa.. dan anehnya.. dia bilang “makasih felix sudah mau dengerin, aku udh lebih enakan sekarang.. jangan bosen2 ya”.. dan gue kaya “hah ? apa.. apa yang sudah terjadi ? gue dimana ini ? siapa kamu”.. jadi.. dengarkanlah.. dengarkanlah ketika mereka curhat.. tpi jangan ketiduran kek gue.. dengerin mereka dengan serius dan kasih semangat.

Membicarakan masalah depresi bukan hal tabu

Change the Culture

Pada 10 oktober 2017 kemarin yang mana merupakan World Mental Health Day.. WHO melakukan sebuah campaign kesehatan dengan tema depresi yang berjudul depression : lets talk. Inti dari campaign kesehatan ini adalah mendorong orang – orang yang mengalami depresi untuk menceritakan masalahnya dan mendorong orang – orang yang tidak depresi untuk bisa memahami orang depresi dengan benar.. kalau kalian tertarik kalian bisa download handout, materi dan posternya di Link di bawah ntar..

Satu hal yang gue pelajari dari campaign ini adalah bahwa ngomongi masalah depresi itu bukan hal yang tabu dan jangan sampai jadi hal yang tabu.. karena kalau depresi menjadi hal yang tabu untuk diomongin, ya selamanya akan banyak orang depresi yang tenggelam dalam kesendirian.. mereka akan malu buat cerita dan kita akan malu buat membantu.. bayangin aja kalau bukan depresi yang tabu, tapi penyakit pilek..

A : lagi sakit pilek

D : Dokter

D : iya bisa diceritakan ini sakit apa ?

A : ini dok, mm saya sakit

D : Iya bapak, saya tau bapak sakit.. sakit di apanya ?

A : mm ini dok, aduh saya malu e dokter..

D : pak, kalau bapak ga mau cerita sakit apa.. saya terpaksa harus sakitin bapak lo ini..

A : eh iya deh dok.. ini dok, di hidung saya kaya keluar sesuatu gitu dok

D : iya keluar apa ? dajjal ? ayo jangan malu..

A : bukan dok.. aduh, ini kaya lendir gitu lo dok

D : Pilek ?

A : iya

D : KENAPA GA BILANG DARI TADI DASAR KARET GELANG RUJAK !..

dan bayangin betapa ribetnya kalau orang terus beranggapan bahwa membicarakan masalah depresi ini adalah sebuah ketabuan ? jadi dengan mengedukasi orang disekitar kita, bahwa membicarakan depresi bukanlah hal yang tabu.. mungkin mereka akan berani untuk bercerita dan mendapat pertolongan.

Bercerita adalah terapi

WHO Poster

Suatu hari, gue ujian try out, lupa smp atau sma.. ngerjain nomer 1 lancar.. 2 lancar.. nomer 3.. perasaan apakah ini.. tiba2 g ada angin, g ada hujan, g ada duit.. perut gue bergemuruh dengan hebatnya.. apakah ini hamil ? ah tidak mungkin.. ternyata ini adalah sisa sisa makanan kemarin malam yang meminta untuk dikeluarkan.. aih.. ujian baru mulai dan udah ada siksaan ini.. alhasil, gue harus menahan buat BAB selama 6 jam.. selesai try out.. gue langsung pulang dan sesampainya dirumah ya jelas lah.. gue servis motor dulu.. ya enggak lah, tentu saja gue langsung ke kamar mandi dan… beeh.. rasanya BAB setelah menahan 6 jam itu kaya semua beban hidup hilang, utang2 terbayar, skripsi selesai, wisuda kumlod.. enak banget.. dan.. apa maksud gue dengan menceritakan pengalaman BAB ini ? sebenarnya gue cuma mau kasih tau begitulah kira2 gimana rasanya bagi orang yang depresi.. ketika mengutarakan kondisinya..

Menurut Ketua PP PDSKJI, Dr. Eka Viora SpKJ, salah satu cara untuk mengurangi beban kejiwaan orang yang mengalami depresi adalah dengan bercerita, atau curhat. Berdasarkan jurnal psikologi NCBI yang ditulis oleh Dazzi dan teman temanya, curhat mengenai masalah “bunuh diri” bisa mengurangi angka kejadian bunuh diri itu sendiri.. dari data National Institute of Mental Health atau NIMH, rata2 orang yang mengalami penyakit jiwa, baru berani mengungkapkan perasaanya setelah 10 th mengalami kondisi itu.. bayangin.. gue yang baru 6 jam nahan aja udah berat banget rasanya.. apalagi mereka yang selama ini mungkin berhari2 berbulan2 bahkan bertahun2 mengalami kondisi yang tidak nyaman ini ?

Bercerita sangat penting bagi mereka yang mengalami depresi tapi menjadi orang yang bisa dipercaya sebagai tempat bercerita juga sama pentingnya.. jadi kalau kalian peduli dengan masalah ini.. yuk kita coba untuk rubah stigma ketabuan dalam membicarakan masalah kejiwaan..

Let's Talk about Mental Health

Penyakit, baik itu fisik atau jiwa, keduanya sama.. membuat pemiliknya menderita.. sebuah ayat suci Al Quran berkata bahwa menyelamatkan satu manusia sama dengan memelihara seluruh manusia.. apabila kita bisa menyelamatkan seluruh manusia hanya dengan mendengarkan 1 orang bercerita.. kenapa kita menutup telinga ? ayo peduli depresi 🙂

7 tanggapan untuk “Resep 21 : Aku.. Gapapa ( Mengatasi depresi )”

  1. Orang depresi itu banyak macemnya. Bisa jadi ga murni depresi doang. Terlalu macem macem, udah cem cadocado eh gadogado. Kadang masalahnya bukan trust issue, tapi karena mereka udh bosan. Ibaratnya lu kalo udah ancur ya ancur aja sih, lu juga tau dan lu ga butuh manusia sotoy yang mo ngasih tau lu atau bilang nyemangatin tapi kata katanya kopong. Ga cuman manusia lagak budek lagi sotoy yg bisa bikin orang depresi tapi bisa juga manusia cem netijen dg mulut monyong lagi ekspektasi tinggi wa macem macem. Ya bayangin lu hidup dalam ekspektasi, stres. Ketika ekspektasi ilang, stres juga. Lu jadi hilang alasan mau ngapa ngapain lalu mendadak eksistensial crisis. Kalo orang depresinya agresif mungkin dan/atau bisa jd pny bakat psiko kali ya.

    Sebagian dari mereka pada akhirnya jadi males dan ga peduli karena loop berkepanjangan kek kaset rusak gajelas. Yg kaya begini biasanya spontan aja kalo mau ngumbar dia juga pny depresi trus bisa secara bodo amat jadi edgy lalu pny julukan attention whore. Dan itu mereka lakukan karena mereka ingin membuktikan mereka exist. Gamau mereka hilang gitu aja dari jagat raya walaupun kadang kadang caranya juga ga bisa dibilang bener. Mereka mau buktiin mereka itu lagi menderita, mereka mau cari pembuktian kalo mereka itu kuat dll. Kadang yg begini antara bikin orang simpatis atau jengkel.. karena kalo lu paham, sebenernya kaya gini tuh kadang sebagai cara mereka balas dendam.

    Ada juga yang lari dari kehidupan sosial. Mayoritas yg nonjol mungkin yg gamau kena stigma, tapi sebagian kecil yg mgkin ga lu tau itu bukan karena mereka takut stigma tapi karena lagi lagi mereka bosan. Manusianya itu itu aja, ga ada pentingnya peduli ke orang lha wong orang juga ga tentu peduli, mending bodo amat. Jadi… ya bayangin orang idup ga tau kenapa dia idup ya kan? Kalo hanya eksistensial krisis isoke lah ya, tapi kalo mereka sampai lari dr kenyataan scr harfiah? Ya maksudnya kenapa harus jadi beggar kalo bisa jadi hero di dunia sendiri, ya kan? Yang pada akhrnya sampai halu lalu mungkin gila beneran.

    Jadi intinya ada suatu adiksi tersendiri pada depresi yang dialami. Orang depresi itu masih pny pride dan itu salah satu yg bikin mereka susah lepas dari depresinya. Dan setiap kali mereka mengalami suatu episode, mereka akan berusaha membuat escape route mereka sendiri gimanapun caranya.

    Udahan
    P.s. dah skip aja, gua juga gatau gue ngomong apan barusan.

    Suka

  2. Ini beneran terjadi dari cerita tmn gue, Masalahnya kadang orang depresi akan makin depresi ketika dr jiwanya bilang “gapapa, yg ngerasain bukan kamu aja kok ini nanti saya kasih obat, nanti dievaluasi 2 minggu lagi” meskipun obatnya manjur, dia bakal seneng habis minum obat itu, rasanyaa dopaminnya nambah wkwk
    Tapi pas obatnya abis dia tetep ga nemu solusi.

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s