Resep Biasa

Resep 22 : Dokter spesialis Jualan (?)

gue pengen jadi orang kaya..

03 - Atta

kenapa ?

karena dengan menjadi kaya gue bisa melakukan banyak hal yang positif, misalnya, beli kol goreng sepuasnya, membangun perkebunan padi bonsai, bayar duit parkir g minta kembalian dan yang paling penting.. bisa beramal lebih banyak..

tapi masalahnya..

kelak gue akan jadi dokter..

Dokter.. bukanlah sebuah profesi yang cocok untuk membuat seseorang menjadi kaya..

Dokter lebih cocok membuat seseorang menjadi jomblo daripada menjadi kaya..

Apalagi dengan adanya BPJS dan aturan2 lain, insentif yang didapat dokter saat ini g banyak.. terus kalau kondisinya kaya gini.. gimana gue bisa memenuhi kebutuhan kol goreng gue ? gue ga mungkin nanem sendiri karena dulu pas SMA nanem kecambah buat praktikum aja kecambahnya mutasi genetik..

gue pun berpikir keras untuk mencari solusi bagaimana caranya agar bisa kaya..

Awalnya.. gue pengen jadi selebgram karena gue lihat, beberapa selebgram bisa dapet duit lumayan dari endorse nya.. tapi kemudian gue sadar bahwa gue tidak cukup ganteng dan juga sebagian followers gue sebenarnya ngefollow karena kasihan. Gue juga takut kalau misal ngendorse produk, produknya bukan laku tapi malah jadi ilegal..

terus gue juga kepikiran buat jadi asisten laboratorium atau jadi pengajar les, karena gue lihat beberapa kakak tingkat gue dapet duit lumayan dari ngajar.. tapi kemudian gue sadar bahwa pelajaran yang gue kuasai cuma pelajaran bahasa klingon, dan gue juga takut kalau kelompok belajar gue justru menjadi kelompok sesembahan sesat dengan gue sebagai pemimpinya..

Hingga akhirnya, pilihan gue jatuh pada..

berjualan..

gue memilih mencoba berjualan karena

untungnya..

gue pernah punya pengalaman..

sejak dulu gue udah suka jualan, waktu SMA gue jualan jersey sama jaket sport..

tapi sialnya..

gue ga jago jualan :’)

bahkan dulu jualan jersey sama jaket sport gue berhenti karena karena saingan gue lebih ganteng :’)

tapi meskipun pengalaman jualan gue mengenaskan dan nista seperti itu, gue tetep bersemangat untuk mencoba berjualan lagi.. tapi kali ini gue harus memastikan tidak punya saingan yang ganteng.

Kisah berjualan gue di kuliah bermula di sekitar tahun ke – 2, waktu itu gue melihat banyak temen – temen gue yang sering ga sempet makan pagi. Sebagai manusia jomblo yang paham betul pentingnya makan pagi.. Gue merasa khawatir dengan kondisi lambung temen temen gue.. gimana nanti kalau semisal gara gara ga makan pagi lambung mereka mengeluarkan zat hara atau menyublim.. akhirnya gue memutuskan untuk berjualan nasi.. nasihat hati #ea #apasih.

Awalnya, nasi gue ga laku.. tapi.. berkat kerja keras, doa orang tua, usaha yang tulus, cuaca yang cerah, pembayaran spp tepat waktu.. akhirnya nasi yang gue jual mulai banyak dibeli.. dan kerennya lagi.. sejauh ini keliatanya cuma 90% yang keracunan..

tapi akhirnya.. kesibukan FK mulai menyerang, gue pun akhirnya kewalahan buat ngurusi jualan nasi.. nilai turun, tugas sering telat, tidur g teratur, menstruasi tidak lancar.. hingga akhirnya gue memutuskan untuk berhenti.. berhenti mengerjakan tugas #ea .. tapi jelas saja keputusan gue ditentang oleh kedua orang tua gue.. mereka menganggap bahwa berjualan nasi bisa membuat nilai gue turun.. padahal.. gue ga jualan pun nilainya juga turun :’) alhasil jualan gue pun berakhir..

Tapi gue tetep kekeh untuk gimana caranya bisa jualan dan tetep bisa fokus dengan akademik.. gue pun memutuskan untuk belajar dulu dengan gabung ke panitia danusan..

di danusan kan gue ada temen, jadi g bakal terlalu sibuk.. begitu pikir gue.. yang ternyata.. salah besar

Dengan bergabung panitia danus.. itu tandanya kalian telah mewakafkan segenap diri dan social media kalian untuk kepentingan kepanitiaan.. karena ketika kalian menjadi danus.. badan dan socmed kalian bukan lagi milik kalian..

01 - Danus

Salah satu momen paling menyebalkan ketika gue ikut danusan adalah PAID PROMOTE (PP)..

gue adalah tipe orang yang jarang upload karena gue pemalu..

tapi di Danusan.. gue disuruh promote produk kecantikan yang isinya seronoh :’) apa kata tetangga gue kalau liat postingan seronoh ini, apa kata kakek nenek gue ketika melihat cucunya mengupload gambar seronoh ini.. belum lagi kalau upload an nya harus di keep selama 3 hari atau bahkan 1 minggu.. gue hanya takut ketika umur 50th nanti dan kemudian reuni SMA.. terus ada yang bilang “Felix ? oh yang suka upload foto seronoh selama 7 hari dan melakukan instastories sebanyak 3x  itu ya ?” :’)

tapi mesti begitu, dengan bergabung di danusan.. gue belajar untuk lebih percaya diri dalam berjualan, tidak malu ketika harus teriak – teriak di kelas, tidak mudah gentar ketika produk kita diejek oleh teman teman, dan tentu saja tidak tau diri ketika dosen udah masuk tapi kita masih jualan.. intinya semua itu membuat gue menjadi penjual yang lebih tangguh.. meskipun memposting postingan seronoh selama 7 hari dan instastories sebanyak 3x.

Masuk ke tahun 2 akhir, gue berpindah ke mencoba berjualan baju.. tapi kali ini gue jualan baju dengan design dari gue sendiri.. gue menamakan produk gue “UNIVERSITY APPAREL (UA)” gue cukup yakin usaha gue ini akan berjalan lancar karena sejauh ini gue tidak melihat adanya saingan yang lebih ganteng daripada gue.. cuma masalahnya gue tidak terlalu jago design.. alhasil design baju gue tampak seperti baju hypebeast yang alay..

Design 4

Untungnya, di awal awal ternyata ada juga orang yang mau beli baju model alay seperti ini.. entah apakah karena mereka kasian, atau karena mereka pengen bikin video prank gembel kaya atta lightning thunder.. cuma masalahnya adalah.. berjualan apparel seperti ini ternyata lebih ribet daripada jualan nasi.. gue harus mondar mandir ke vendor, bikin design, nganterin barang, ngasih kembalian.. dan semua itu gue lakukan sendirian.. hasilnya.. nilai turun, tugas terbengkalai, malam minggu nonton ria ricis di kamar, dan tentu saja.. sekali lagi akhirnya bisnis ini pun juga berakhir..

2 kali berhenti karena g bisa nyeimbangin antara akademik dan jualan, membuat gue berpikir bahwa mungkin memang hampir mustahil bagi kita untuk bisa mencapai hasil maksimal ketika dedikasi kita cuma setengah setengah.. jadi mau g mau gue hrus korbanin salah satunya.. antara akademik atau mimpi utk jadi pengusaha.. dan gue memilih untuk ngorbanin pacar gue.. tp gue kan ga punya..

02 - Boom

jadi akhirnya.. gue memutuskan..  untuk tidak mengorbankan keduanya..

setelah 2 kali gagal, gue menyadari bahwa kegagalan gue terjadi, bukan karena terlalu banyak hal yg hrus gue kerjakan sehingga gue tidak punya waktu.. melainkan karena terlalu banyak waktu yang gue buang sehingga gue tidak bjsa mengerjakan banyak hal.. selama gue jualan nasi dan baju.. gue masih bisa menghabiskan waktu main PS, nonton atta lightning thunder, ngelihat akun receh di instagram, bahkan ngeliatin semut berkomunikasi dengan semut lainya di tembok kamar 15 menit nonstop. gue masih bisa ngelakuin itu semua padahal waktu waktu yg gue buang itu bisa gue manfaatin buat hal jualan..

Kalaupun ad yg harus dikorbankan.. menurut gue yg hrus dikorbankan adalah waktu kesenangan sesaat yg sering gue lakukan..

akhirnya gue mencoba untuk sekali lagi mencoba berjualan.. kali ini gue berjualan semacam alat kesehatan yg gue beri nama docado (dodolan calon dokter).. seperti biasanya, awalnya berat, tengahnya juga berat, dan akhirnya..  oh tunggu.. yang ini belum berakhir dan semoga jangan berakhir..

ternyata benar..

pengorbanan kesenangan sesaat adalah kunci berhasil..

Background.jpg

4 tanggapan untuk “Resep 22 : Dokter spesialis Jualan (?)”

  1. Setelah 3 hari membaca “catatan jelek ala calon dokter” (tp jujur aslinya tulisan ini bagus bettul) by K’ Felix… Yg saya pantengin mulai dari awal dan terus jadi penasaran untuk melanjutkan hingga sampai tiba pada tulisan terakhir ini, saya merasa ada hal baru yg akan saya coba terapkan sebagai mahasiswi fk, dan saya sangat mengapresiasi semua kisah2 yg dituliskan mulai dari ocehan receh yg membuat saya ditegur sama teman gara2 ketawa sendiri ngak jelas, sampai saya menemukan banyak tips2 yg bagus untuk di terapkan. Dan resep yg terakhir ditulis ini sangat menggambarkan saya juga ketika masih maba, yg membedakan bahwa saya mengabdi sebagai danusan untuk sebuah kepanitian tapi K’Felix tidak sampai di situ tapi juga mampu menciptakan sebuah usaha sendiri dibalik kesibukan anak fk yang sy tahu sangat super sibuk #kokkayakcurhat. Intinya tanamkan bahwa keberhasilan yg sebetulnya bukan didapat didunia tapi nanti kelak di akhirat (hmm serasa kyk orgtua). I’m waiting for the continuation 🔜… Ohh iya sempat terfikir untuk menjadikannya sebuah buku bergenre komedi ala calon dokter… 😹😹😹

    Suka

  2. Dear felix🤣🤣
    Sumpah baca perjalanan danusnya kok ngenes2 gimana yah wkwkwkk kocak bener wkwkkwk nda berenti ketawa bacanya😂😂. Klo mau usahanya berjalan dengan baik utamakan 3 prinsip (pemberani, bersahaja, dan berenergi)🤣

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s