Resep Biasa

Masa Koas 01 : Kulit Mulus

Senin 29 April 2019, secara resmi gue menyandang status sebagai dedek koas di RSUD Soedono Madiun.. di Madiun sebenernya sebutan kami bukan dedek koas, tapi dokter muda.. disebut muda bukan karena umurnya, bukan juga karena tampangnya.. tapi karena sebagaimana bayi yang ketika muda tidak bisa apa apa.. itulah kami.. dokter yang tidak bisa apa apa.. dokter muda..

Masa – masa koas ini akan gue jalani selama 2 tahun, dan gue akan menjalaninya dengan kelompok koas gue yang berisi 4 orang, ada sumeilan, suneyo, dan syaiful.. sebagai informasi tambahan.. mereka semua perempuan.. jadi salah satu keunikan dari angkatan koas gue adalah jumlah pria dan wanita yang tidak proporsional.. ketidak proporsionalan ini mengharuskan cowok cowoknya untuk berlatih mempunyai 3 istri sejak dini.. atau lebih tepatnya, berlatih untuk mempunyai 3 majikan sejak dini..

Perjalanan koas gue dimulai dengan masa bimbingan terlebih dahulu yang diadain sama kampus.. gue berasal dari kampus yang islami, otomatis materi bimbingannya tidak jauh-jauh dari hal itu.. salah satu materi bimbinganya adalah bagaimana cara untuk tidak pacaran selama koas.. yang mana sebenernya gue tidak butuh bimbingan itu, karena tanpa dibimbing pun kalaupun ada cewe yang deketin gue (yang mana sejauh ini tidak ada) secara otomatis tubuh gue akan mengeluarkan hormon kejombloan yang membuat mereka tidak tertarik dan lari terbirit-birit.. jadi gue harusnya jadi pengisi materi.

Sebenernya.. yang paling kita tunggu dari masa bimbingan ini adalah pengumuman pembagian stase awal.. jadi disitu kita ditentukan bakal masuk di bagian mana dulu selama koas. Gue pribadi berharap ga masuk ke stase yang berat dan pengen bisa masuk ke stase yang ringan seperti misalnya.. langsung masuk di stase liburan..

Akhirnya sekitar hari ke – 4 bimbingan.. pengumuman pembagian stasenya udah ada.. sesuai harapan, gue ga dapet stase besar.. gue dapet stase awal kulit kelamin dan kelamin

gue cukup excited dengan stase kulit,  awalnya, gue berpikir bahwa di stase kulit ini gue akan bertemu pasien-pasien cantik.. yang mana mereka pengen melakukan perawatan wajah, memutihkan kulit dengkulnya, atau yang keluhan sakitnya cuma “aduh dok, ada sepercik debu menempel di muka saya”, atau “aduh dok, ini masker spirulina saya sudah 3 hari tidak lepas”.. seenggaknya itu adalah apa yang ada dibayangan gue sebelum masuk stase ini..

Sebelum memasuki sebuah stase, biasanya.. dokter muda (duda) akan mengadakan \ sharing sama dokter muda senior (duda senior)..

Di sesi sharing nanti, kita para duda akan dijelasin kondisi dan situasi di stase yang akan kita masukin itu sama si duda senior.. mulai dari tugas tugasnya, sifat dosen – dosenya, sampai materi – materi yang harus dipelajari..

Duda senior gue ada 2, mbak sadelinem dan khalixa. Kebetulan, mereka berdua ini baik dan ngebimbing kami dengan enak banget.. beberapa informasi yang mereka berikan ke kita antara lain

  1. Tugas koas kulit nanti ada jaga poli (kaya praktik dokter umum gitu), follow up (mengecek pasien kulit yang di rawat inap) dan jaga on call (kita ga ada jaga di IGD, kita hanya akan datang ketika dipanggil, intinya.. kita adalah duda panggilan)
  2. tugasnya banyak jadi harus rajin (gue bahas sepanjang cerita aja)
  3. dosen nya adalah orang jawa yang memegang teguh adat jawa.. jadi beliau suka dengan kerapian, akhlak yang mulia, kesantunan, dan perilaku dengan budi pekerti yang baik

sebenernya mungkin ada 10 – 15 poin yang mereka kasih tapi sampe poin ke-3 gue udah halusinasi jadi kurang lebih itu yang mereka sampaikan..

berbekal informasi dari duda senior, gue pun langsung menyiapkan segala hal yang bisa disiapkan sebelum masuk stase kulit. beberapa hal yang gue siapin adalah senter, kaca pembesar, dan buku catatan.. senter yang di pake kalau bisa yang kecil aja, ga usah senter emergency atau senter yang dipake satpam buat gebukin maling..

kaca pembesar juga yang ukuran sedang aja jangan pake kaca pembesar mikroskop, buku catatan juga kalau bisa yang praktis, jangan pakai buku catatan amal atau buku tabungan.

setelah semua perlengkapan siap, gue pun melanjutkan dengan sedikit – sedikit belajar materi kulit. Gue belajar buat jaga-jaga aja siapa tau ditanyain bagaimana cara melakukan operasi pengangkatan panu, atau gimana caranya membuat panu bulat menjadi panu bermotif bunga dan sebagainya.. selain itu, materi efloresensi atau Ujud kelainan kulit juga wajib buat dipelajari sebelum berangkat di stase kulit

Keesokan harinya

Hari pertama koas pun tiba.. hari pertama gue diisi dengan jadwal follow up.. gue kebagian follow up gedung lama rsud bareng mbak khalixa.. saat itu follow up dimulai jam 6 pagi dan mbak khalixa bilang bahwa pasien kulit rawat inapnya ada 5 orang.. tapi kita cuma handle 3 orang.. sisanya di handle sama mbak Adelinem dan tmen gue meilinjo

F : Felix

K : Mbak Khalixa

F : Pasien hari ini sakit apa mbak ?

K : Eritroderma Eksoliatif

F : Hah ?

K : Eritroderma Eksoliatif

F : Hah ? panu ?

K : Eritroderma Eksoliarif dekk

F : Hah ? panu ?

sebagai orang yang cuma tau penyakit panu dan pertama kali denger penyakit eritroderma ,gue pun bingung ,

penyakit macam apa ini ? apakah ini semacam panu yang hanya muncul di jempol kaki sebelah kiri ? ataukah ini adalah panu yang muncul pada orang jomblo saja ? panu jenis apa ini ? bantu aku ya Tuhan !!

gue mencoba searching di Internet.. tapi waktunya g cukup.. krn kita harus segera laporan ke dosen.. akhirnya kita pun langsung aja ke bangsal buat ketemu pasienya.. selama perjalanan gue berharap eritroderma ini adalah penyakit panu yang hanya menyerang jempol kaki sebelah kiri..

K : nah ini bangsal C dek.. nah itu pasien kita

F : oh yg itu mbak ? keknya sehat bisa jalan jalan gitu

K : Dek itu perawatnya.. pasien kita yang itu tuh (sambil menunjuk ke arah pasien)

gue lihat pasienya.. gue terdiam dan berpikir “ini jelas bukan panu.. ini juga jelas bukan bekas debu tayamum.. “

kondisi pasiennya.. ternyata parah banget..

semua kulit tubuh pasiennya mengelupas, kering bersisik kaya ular pas ganti kulit, beberapa ada luka dan beberapa lagi ada nanah, bau banget dan itu yang di rasaain pasien adalah perih kaya ada sariawan di seluruh tubuh.. inilah yg disebut penyakit eritroderma eksoliatif..

penyakit eritroderma, adalah penyakit peradangan kulit luas yang bikin kulit pasienya ngelupas seluruh tubuh.. penyakit ini bisa muncul karena reaksi obat, atau karena sel imun tubuhnya nyerang diri sendiri atau disebut penyakit autoimun. Erytrhoderma ini.. sebenernya penyakit yang langka.. peluang kejadianya adalah 1 dibanding 100.000 kasus.. tapi kenapa.. tapi kenapa DISAAT GUE MASUK ADA 3 PASIEN ERITRODERMA !!

Apakah ini bentuk hukuman gara gara gue pernah mengabaikan perintah orang tua gue untuk mencari pacar sedangkan saya tidak mampu secara jasmani dan rohani ? arghh

yap, di hari pertama gue masuk stase kulit, belum ketemu dosen, belum dapet materi, bahkan belum bisa menerima kenyataan kenapa gue harus koas.. gue langsung dihadapkan oleh kasus langka yang jumlahnya langsung 3.. disuatu sisi gue merasa tertantang.. di sisi lain gue merasa tertindas oleh keadaan.. tapi gapapa, demi belajar..

dari 3 pasien yang jadi tanggung jawab kita, Pasien pertama yang kita follow up namanya ibu H.. Ibu H ini dia erytrhoderma nya disebabin sama penyakit autoimun..

di dalam follow up.. yang harus kita lakukan adalah ngelaporin kondisi pasien nya ke dokter spesialis pembimbing kita.. kalau di stase kulit.. kalian harus siapin HP dengan kamera bagus karena kita ngelaporin dalam bentuk foto.. ga perlu pake kamera SLR dan juga ga perlu ngajak pasien foto studio.. yang penting jelas dan ga ketutupan..

selain ngelaporin kondisi pasien, kita juga di bolehin buat ngerawat pasienya kalau dirasa perlu.. berhubung kondisi Ibu H ini parah, jadi kita ngelakuin perawatan berupa ngompres (bukan dikompres pake winrar.. tapi semacam dikasih air biar ga kering dan bersih kulitnya) dan ngasih salep..

Sesi perawatan pun dimulai.. salah satu cobaan terbesar dalam proses perawatan ini adalah bau dari pasien. di penyakit Erythroderma ini, kulit pasien sering banget bisa sampai bernanah.. dan nanah itu bau banget.. Sebagai orang yang lobang hidungnya memiliki porsi 20% dari total wajah.. tentu saja semua bau tidak sedap itu terserap dengan sempurna.. jadi gue harus pakai masker sampe dua lapis atau bernapas menggunakan insang mulut yang akan membuat gue terlihat seperti ikan lele yang tenggelam..

gue dan mbak Khalifa pun mulai mempersiapkan pasien,

“Lix pegangin pasien ini ya, kita dudukin”, kata mbak khalixa ke gue,

“kita dudukin mbak ? oke”, gue pun naik ke bed pasien bersiap untuk duduk diatas pasien,

“Bukan gitu sutrasmi !! kita bikin pasiennya duduk :’) biar punggungnya bisa kita kompres”, ucap mbak Khalixa sambil berusaha menerima kenyataan dia harus membimbing manusia berkemampuan minimal seperti saya,

“oke siap mbak”, jawab gue sambil bersiap disebelah pasien

sebagai informasi tambahan, pasien Ibu H ini sedikit obesitas, jadi agak berat dan susah buat bikin dia duduk..

“Dalam hitungan ke 3 ya..”, kata mbak Khalixa memberi aba aba, gue pun langsung megang tangan dan pundak pasien,

“Satu.. dua.. ti.. ga.. dorong !!”, dengan tenaga penuh gue dorong pasien biar duduk.. srutt.. pegangan gue lepas..

“loh kok lepas”, apakah pasienya melarikan diri ? atau apakah genggamanku kurang erat ?

ternyata,

KULIT PASIENYA NGLUPAS.. kulit pasienya nglupas dan nempel di tangan gue.. dan pasienya merucut..

Meskipun gitu, proses kompresi harus tetap berlanjut, gue mencari cara biar bisa ngedorong tanpa mengelupas kulitnya pasien.. gue mencoba mendorong dengan memberikan dorongan motivasi.. tapi tidak berhasil.. akhirnya solusinya adalah dengan mendorong secara tegak lurus dengan punggung pasien..

dalam hitungan ke tiga “satu.. dua.. ti.. ga.. yuk”..

“dorong !!”

berhasil.. pasien bisa kedorong tanpa kulitnya nglupas..

tapi..

“kok merah bu.. ?”

ternyata..

KELUAR DARAHNYA !!,

untungnya dengan sigap mbak Khalixa melakukan tugasnya, sambil gue tahan biar pasienya ga jatuh.. mbak Khalixa langsung mengompres, ngasih salep dan menghentikan pendarahan di punggung pasien.. gue pun termanyun manyun kagum.. akhirnya satu pasien selesai dirawat..

Perjalanan follow up gue belum selesai, masih ada 2 pasien dengan penyakit yang sama yang harus gue follow up.. dengan penuh semangat bersama Mbak Khalixa kita follow up dan rawat kedua pasien itu.. meskipun endingnya sama.. gue dorong, kulitnya ngelupas, gue panik, gue dorong tegak lurus, keluar darahnya, gue panik, mbak Khalixa mengatasi masalah, gue termanyun manyun kagum..

Akhirnya follow up pun selesai, 3 pasien secara sukses gue bikin pendarahan dan ngelupas kulitnya.. tapi di follow up pertama ini.. banyak hal yang gue pelajari.. salah satunya adalah pentingnya pengalaman..

selama melakukan perawatan.. gue kaya orang waham yang kaku banget dan akhirnya justru bikin pasien tambah luka.. disisi lain, mbak Khalixa dan perawat yang bantu gue saat itu, kelihatan jago dan terampil yang akhirnya bisa bikin pasien nyaman dan terawat dengan baik..

untung hari itu masih libur.. jadi habis follow up kita ga langsung masuk ke poli.. gue pun langsung pulang.. selama perjalanan pulang gue merenung .. Pengalaman membuat mbak Khalixa dan para Perawat bisa dengan baik merawat pasien sejalan dengan tugas mereka sebagai tenaga kesehatan.. disisi lain, pengalaman membuat gue menjadi seperti orang yang kejang dan justru bikin pasien tambah sakit.. secara teori, mungkin gue mempelajari ilmu kesehatan lebih luas dibandingkan bapak/ibu perawat, tapi secara pengalaman ? gue jauh dibawah mereka.. jadi hargai mereka yang berpengalaman, dengan menghargai kalian akan mendapat banyak ilmu, dengan menghargai, mereka akan dengan senang hati mengajari..

Koas Hari 1.. selesai

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s