Tak Berkategori

Masa Koas 02 : Kulit Mulus Part II

Selamat datang di poli kulit kelamin RSUD Soedono madiun

01

di tempat ini gue akan menimba ilmu perkulitan dan perkelaminan selama 5 minggu.. dan tentu saja gue sangat excited karena itu artinya gue bisa mendalami penyakit panu secara mendalam mulai dari sejarahnya, mitologinya, hingga cara menyebarkan panu ganas ke tubuh mantan..

selesai follow up pasien dari bangsal, sekitar jam 7 an gue menuju ke poli kulit, gue pun masuk ke poli kulit.. tapi..

sepi banget g ada orang

gue pun keluar ruangan untuk memastikan gue ga salah masuk poli, gue takut aja kalau ternyata tiba tiba gue salah masuk poli.. misalnya ke poli gami, atau poli gonal #apasih

akhirnya gue memutuskan untuk nunggu di dalem sambil baca buku tentang kulit, siapa tau nanti dokternya tanya “dek bedanya biore, ponds, sama minyak wijen apa ?”

ga lama berselang, disaat gue sedang sibuk membaca perbedaan antara masker spirulina dengan masker sensi.. 07terdengarlah suara pintu terbuka yang dilanjutkan dengan suara salam..
.
.
“Assalamualaikum P P P”
.
.
gue pun kaget.. siapa gerangan yang masuk, gue pun memberanikan diri untuk menoleh.. gue menoleh secara perlahan.. perlahan.. dan.. “ARGH !!” leher gue kecengklok..
.
.
ternyata yang baru masuk adalah ibu Jar.. salah satu perawat yang ada di poli ini.. gue pun memperkenalkan diri
.
.
“Assalamualaikum ibu Jar.. perkenalkan.. saya Felix dokter muda baru yang akan menyusahkan ibu selama 5 minggu kedepan eh maaf, maksud saya yang akan koas di sini selama 5 minggu kedepan bu.. mohon bimbinganya bu..”

bu jar pun mangut mangut tanda mengamini.. gue pun kemudian di ajak tur sama bu Jar untuk mengenal ruangan demi ruangan yg ada di poli kulit..

“ini ruangan yg pertama ya dik”, kata bu jar smbil menunjukan

“wah keren sekali ya bu.. ini pasti ruang pemeriksaan dan penatalaksanaan secara menyeluruh untuk pasien ya Bu”, kata gue yakin

“bukan.. ini kamar mandi”

belum selesai bu Jar menjelaskan tentang struktur ruangan kamar mandi.. tiba – tiba terdengar suara pintu kembali terbuka..

gue pun kembali terkaget..
siapa gerangan yang berani beraninya membuka pintu poli ini, gue pun memberanikan diri untuk menoleh secara perlahan.. perlahan.. dan.. ARGH !! gue dipeluk dari belakang #apasih

ternyata.. yang masuk adalah pak jer.. ternyata beliau juga merupakan perawat di poli ini, itu artinya poli Kulit ini punya 2 orang perawat.. gue pun memperkenalkan diri lagi.

Felix : Assalamualaikum pak Jer.. perkenalkan.. saya Felix dokter
muda baru disini pak
Pak Jer : oh iya.. Ada akun tik tok ?
Felix : Astagfirullah apa maksud bapak menanyakan itu ?!.. duh
parah sekali anda pak.. tapi saya ada pak.. ada dua

semenjak itu kita tik tokan bersama..

gue pun melanjutkan bimbingan orientasi bareng bu Jar.

bu Jar.. beliau orangnya baik bnget.. bersama bu Jar gue diajarin alur pemeriksaan pasien, cara ngisi rekam medis, cara menolak ajakan bermain tik tok pak Jer dan pokoknya beliau ini ibarat google maps bagi kita di poli kulit..

tapi.. gue masih bingung.. siapa dokter spesialis kulit pembimbing kita di poli ini.. menurut legenda yg diceritakan bu Jar.. dokter nya emang selalu siang datangnya..

meskipun dokternya dateng siang.. pasien tetep dateng pagi.. otomatis.. disinilah ksempatan gue buat meriksa pasien dengan bebas..

“BuSetu silakan masuk.. (Pasien belum noleh) Bu Setu !! silakan masuk.. sekali lagi BU SET !! silakan masuk..”

pasien itu pun terkejut terheran heran dan kemudian masuk ke ruang periksa..

Bu Set.. adalah pasien kulit pertama gue di koas..

berbekal pengalaman yang tidak ada.. gue memberanikan diri untuk memeriksa pasien sebisa mungkin..

dengan penuh kemantapan hati gue Anamnesis pasienya..

F : Permisi ya.. bu saya periksa, bisa saya lihat.. SIM STNK
nya bu ? #ternyataditilang
P : (Langsung putar balik)
F : Maaf ya bu yang tadi hanya bercanda, saya dokter muda Felix
bu, keluhanya dimana ya bu ?
P : Ini mas, muka saya
F : Mukanya kenapa bu ?
P : Cantik mas :3
F : Ah si ibu bisa aja, saya suntik minyak kayu putih ke
gendang telinga lo nanti, ayo yg serius.. yg mana yg
sakit bu ?
P : ini mas, tangan saya gatal – gatal
F : Oh ini sejak kapan bu ? ada riwayat alergi ?
P : Alergi ? apa itu mas
F : itu bu, kaya mantan.. alergi dan tak kembali
P : itu pergi mas..

Pemeriksaan tidak bermutu itu pun berlanjut.. hingga tiba – tiba.. dari arah yang tidak terduga – duga.. ada seorang wanita yang masuk ke ruang periksa.. gue pun kaget.. siapa gerangan wanita ini..

Jeng.. Jeng..

ternyata dia adalah Dokter konsulen Gw !!

namanya dokter Hiyah.. masih muda sekitar 35 tahunan, dan sebagaimana bayangan gue tentang dokter spesialis kulit, ternyata dokter Sp.K itu memang kulitnya mulus banget dan terawat.. itu jerawat mungkin bisa kepleset saking mulusnya.

Gw dan temen gue pun langsung memeperkenalkan diri, “Permisi dokter Hiyah, perkenalkan saya Felix dok.. Koas Kulit yang baru.. mohon bimbinganya dok..”.

beliau jawab “Oiya dek, lgs periksa periksa pasien ya.. kalau g tau nanti belajar dulu.. kalau g bisa baru nanya”,

Dokter Hiyah ini.. orangnya asik dan enak diajak ngobrol.. selama koas kulit gw ngobrol dan diskusi banyak banget sama dr Hiyah ini, mulai dari tentang kulit, makanan, liburan, bahkan kematian dan refleksi diri.. tapi ternyata, dokter Hiyah ini dokter baru, jadi beliau bukan dokter konsulen utama gw di stase ini..

gw pun disuruh sama dr Hiyah utk lapor pasien yang tadi.

F : Ini dok.. ada pasien atas nama Bu Set, keluhanya ada
gatal di kedua tangan dokter, gambarnya seperti ini
dokter (gw nunjukin fotonya)
D : kira kira kenapa ini dek ?
F : dermatitis kontak (peradangan kulit akibat kontak fisik)
dokter, setelah saya tanya (anamnesis) lebih dalam px
bilang suka nyuci nyuci baju pake rinso dokter
D : sudah tanya riwayat alergi ?
F : Waduh..tadi belum sempet dok..
D : nah lain kali ditanya ya dek, ini ada reaksi alerginya..
karena kalau cuma nyuci tangan ga mungkin dia keluhanya
sampai siku gini.. kecuali..
F : Kecuali gimana dok ?
D : kecuali kalau Dia wudhu pake rinso

saat itu, gw dapet banyak banget masukan dari dokter Hiyah, dan gw langsung diajarin sama dokternya gimana cara anamnesis dan periksa yang bener.. misalnya gw baru tau hari itu kalau semisal penyakit panu itu ga gampang nular meskipun kita tempel tempelin kulit kita ke penderitanya, karena kata dokternya.. penularan penyakit panu itu dipengaruhi jenis kulit.. misal kalian punya kulit yang sensitif, yang di ghibahin dikit keringetan.. itu kalian ga akan mudah ketularan panu sama pasien yang punya jenis kulit berbeda..

dari situ gw sadar pentingnya pengalaman.. selama mas preklinik gw memang udah banyak belajar teori – teori.. tapi gw belum bisa mengkoneksikan satu teori dengan teori lainya karena gue kurang pengalam dan pengalaman ga bisa di dapet dengan instan..

06

dengan semangat 45.. gw pun langsung berlanjut untuk periksa pasien selanjutnya..

tapi tiba.. tiba.. suhu ruangan tiba tiba terasa lebih dingin.. ruangan menjadi sunyi.. dan ada suara pintu terbuka

“Krieet…”

Seorang wanita paruh baya memasuki ruangan …

“Assalamualaikum..”

Gw pun terkejut.. Siapa dia ?

BismillahKemulusan kulit berlanjut di part III

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s