Tak Berkategori

Masa Koas 03 : Kulit Mulus Part III

tapi tiba.. tiba.. suhu ruangan tiba tiba terasa lebih dingin.. ruangan menjadi sunyi.. dan ada suara pintu terbuka

“Krieet…”

Seorang wanita paruh baya memasuki ruangan …

“Assalamualaikum..”

Ternyata.. yang masuk adalah dokter Diajeng Musa Sp.KK, kepala dari departemen kulit di RSUD Madiun

Berdasar petuah pendahulu2 kita.. dokter Diajeng ini adalah penganut aliran sungkemisme..

Aliran sungkemisme dr Diajeng ini ada ketentuanya… pokoknya sungkem kita harus kaya gini

  1. Sudut ibu jari dan telunjuk 90 derajat
  2. kedua lutut di tekuk agar tubuh sedikit membungkuk
  3. jari jari harus rapat agar tidak ada rasa hormat yang meremves

Gue pun langsung mencoba manuver sungkem ini dengan harapan jangan sampe di tengah – tengah sungkem, kelingking gue keram dan mengacaukan prosesi sungkem ini..

“selamat pagi dokter.. (sambil sungkem)”

“perkenalkan dokter, kami DM baru di stase kulit ini dokter”

dokter Diajeng pun menjawab

“oh iya selamat datang, ayo masuk ke ruangan saya kasih penjelasan singkat dulu”

Gue dan temen gue pun masuk ke ruang tersebut, tapi tiba tiba hati gue terasa sedih dan rasanya ingin meneteskan air mata.. gue bingung kenapa.. eh ternyata, gue masuk ke ruang rindu.. #eaapasih

Gue dan temen gue pun masuk ke ruang tersebut, tapi tiba tiba gue disuruh ngerjain soal matematika.. gue bingung kenapa.. eh ternyata, gue masuk ke ruangguru.. #eeapasih

sekarang gue bener – bener masuk ke ruang dokter Diajeng.. 

“silahkan duduk dek”, perintah dr Diajeng..

“Oh nggih dok, maturnuwun dok”, kita pun langsung duduk..

“Eh jangan disitu”, tegur dokter Diajeng

“eh kenapa dok ?” gue pun terkejut

“itu masih ada pasienya kalian dudukin”, sambil nunjuk bapak – bapak yang sesek nafas kita dudukin

“Oiya dok hehe, ga keliatan dok..”

Dokter Diajeng terus ngelanjutin “jadi gini dek, tugas kalian nanti meriksa pasien, setelah itu kalian laporin ke saya kondisi pasienya gimana gitu ya.. termasuk terapi usulan kalian apa gitu ya, nah terus tata caranya gini”, beliau berhenti sebentar buat ambil buku panduan mahasiswa kita

akhirnya dia jelasin ke kita, gimana cara memberi laporan ke dokter.. antara lain kaya gini

1. Laporanya harus kronologis.. jadi harus jelas, kapan pasien mulai sakit

Misal ada pasien gatal2, kita harus tanya dengan jelas.. kapan munculnya ? apakah 1 hari yang lalu, 2 hari yang lalu ? atau saat tidak sengaja bersenggolan dengan mantan ? atau jangan jangan saat dosen nanyain mana revisi kti nya ? harus jelas

2. Laporan harus disertai gambar foto kondisi pasien

Karena dokter Diajeng ga lihat langsung pasienya, jadi kita harus menyertakan foto di setiap laporan.. kita harus belajar mengambil foto yang baik dan benar, jadi jangan sampe misal ada pasien punya panu di punggung kiri yang kita foto justru punggung tetangganya atau pekarangan rumahnya.. 

Selain itu, foto juga ga boleh kita edit, misal foto pasien jerawatan, terus jerawatnya kita edit jadi luka bakar atau misal ada pasien punya panu di wajah kita edit jadi panu nya jadi biru biar kaya jidatnya avatar the legend of aang

3. Minimal harus ada 3 diagnosis

Demi kepentingan pembelajaran, dokter Diajeng minta kita harus bisa sebutin 3 diagnosis yang sesuai dengan pasien tersebut.. misal..

dr D : Ini apa keluhanya

F : Gatal dok

dr D : Apa penyebab gatal ?

F : bisa panu dokter

dr D : boleh, apa lagi minimal 3 ?

F : Panu ganas dok ?

dr D : Lah apa apaan itu.. itu juga panu.. yang lain ?

F : Dermatitis..

dr D : iya.. tapi dermatitis apa ? yang jelas

F : Dermatitis Panu dok ?

dr D : Keluar dari ruangan sekarang..

Setelah dokter Diajeng memberikan kita penjelasan mengenai tata cara pelaporan.. kita pun disuruh untuk periksa pasien..

kita pun langsung periksa pasien dan hari itu.. kita pulang jam 4 sore

hari demi hari di poli kulit gue jalani dengan bahagia.. hingga pada suatu hari.. gue menemukan seorang pasien yang unik.. namanya pak Sandi..

“Pak Sandi.. silahkan masuk”, teriak gw memanggil pasien ini biar masuk ke poli kulit..

tak lama berselang, ada seorang ibu – ibu yang berdiri dan menghampiri gue.. mungkin ini istrinya..

“Ibu keluarganya pak Sandi ?, pak Sandinya mana bu ? tadi ketinggalan gak waktu perjalanan.. jangan jangan jatuh di tengah jalan ? .. dimana bu ? ayo bu cerita bu.. ga usah malu bu.. saya bersama ibu, ibu harus kuat, saya tau perasan ibu.. ayo bu katakan Peta !!, lebih keras !!”, berbagai usaha gue lakukan untuk mencari tau dimanakah pak Sandi.. tapi kenapa ibu ini yang datang dan bukan pak Sandi ?

“Saya Pak Sandi mas..”, ucap ibu itu..

“Loh ibu namanya Sandi ? oh mungkin ini salah ketik tadi hehe, maaf bu.. monggo silahkan masuk bu”, gue pun mempersilahkan bu Sandi ini untuk masuk

gw dan bu Sandi pun masuk ke ruang pemeriksaan..

F : Baik bu Sandi, keluhanya apa bu ?

S : ini mas, nyeri (sambil nunjuk kebawah)

F : Kakinya bu ? kayanya g ada masalah bu

S : bukan mas.. yang ini lo mas (Masi nunjuk kebawah)

F : Lantainya bu ? kurang semen bu ?

S : bukan mas -_- ini lo mas kemaluan saya nyeri

F : Oalah oke bu, saya panggilkan temen perempuan saya ya bu biar nemenin disini

Biasanya, kalau ada pasien perempuan dan yang sakit bagian itunya.. gue selalu nawarin untuk ditemeni perempuan.. karena gue takut ditampar aja kalau ada apa apa..

S : Gausa mas, lanjut aja

F : Yauda bu.. silakan dilepas

S : Apanya mas ?

F : Roh nya bu

S : Astagfirullah mati dong saya

F : eh rok nya bu.. 

secara perlahan.. Bu Sandi melepas roknya.. gue mendekatkan kepala gue untuk melihat lebih jelas.. gue mendengar nafas bu Sandi semakin cepat.. (Kenapa jadi mesum gini sih)

pokoknya roknya udah lepas dan gue pun periksa lokasi nyerinya.. tapi tiba tiba !!

APA INI !!

ekspresi gue saat ngelihat kondisi pasien

KENAPA ADA HIDUNG SQUIDWORD DI ITUNYA BU SANDI !!

“Bu ini apa bu.. kok bentuknya kek idung squidword gini bu.. mana mirip punya saya juga..”, Tanya gue terheran heran

“Saya cowo mas”, jawab bu Sandi santai

Untuk pertama kali dalam sejarah hidup gue.. gue bertemu lucinta luna versi Ibu ibu yang rambutnya enggak gundul.. dan gue meriksa idung squidwordnya..

“Ba..ba..baik bu eh pak eh bu eh.. saya periksa ya squidwordnya..”, gue pun langsung periksa dengan seksama squidword ibu eh bapak ini untuk memastikan sama dengan punya gue eh memastikan penyakitnya apa..

F : Bu ini nyeri bu ?

S : iya mas.. ini sering nyeri mas kalau dipegang

F : oh biar g nyeri gampang by

S : gmn mas ?

F : jangan dipegang bu

Dari hasil pemeriksaan.. gue dapatkan bahwa Yang dialami Bu Sandi ini bukan lah panu, melainkan sebuah penyakit infeksi menular seksual (IMS) yang disebut herpes genital.. dan memang sih.. setelah gue gali lebih dalam, ternyata ibu/pak sandi ini memang sampai sekarang di usianya yang udah 50 tahun.. beliau masih aktif bekerja sebagai (maaf) PSK.. 

gue pun menjelaskan ke bu/pak Sandi ini asal mula penyakitnya dan cara menghindarinya.. 

“Jadi bu Sandi.. ini penyakitnya gara gara perilaku seksual yang kurang sehat ya bu..” Gue mengawali

“Perilaku seksual yang sehat itu bukan berarti ibu Sandi berhubungan seksual sambil makan bayem gitu bu.. tapi.. salah satunya adalah dengan tidak bergonta ganti pasangan..” Gue melanjutkan..

“Oh iya mas.. hehe saya memang suka bergonta ganti pasangan mas.. karena memang kondisi saya cuma bisa dpet uang gini mas” Jawab bu sandi

“Ya gapapa bu.. pelan2 diperbaiki, pelan2 ditinggalkan.. selain itu bu.. kalau terpaksa harus berhub. seksual.. gunakanlah alat pengaman bu..” lanjut gue

Bu Sandi pun menjawab,”Alat pengaman mas ? metal detector yang dibandara gitu mas ?”

“Pergi bu sandi pergi !!”

Setelah selesai gue periksa bu Sandi ini.. di hari yang sama, gue memeriksa beberapa pasien lain yang punya keluhan sama dan disebabkan oleh hal yang sama.. tapi kali ini laki laki tulen.. namanya mas Budi

“Mas budi.. ini keluhanya sakit di bagian titit ya ? terakhir berhubungan seksualnya kapan mas ?”, tanya gue untuk memastikan penyebabnya

“Oh udah lama enggak kok mas..” jawab dia

Gue lihat kondisi sakit mas Budi dan gue yakin bahwa ini adalah penyakit menular seksual.. jadi ga mungkin dong dia ketularan lewat bluetooth.. pasti ada riwayat seksualnya.. akhirnya gue gali lebih dalam

gambar galian

“serius mas ? lama nya kapan mas ? ini penyakit menular seksual mas jadi ga mungkin kalau ga ada apa apa tiba tiba gini.. atau mas ada merasa pernah diperkosa jin ? jujur aja gapapa mas, biar saya bisa tau penyebabnya..”, tanya gue dengan sedikit lebih dalam

“mm.. 2 minggu lalu sih mas, tapi sumpah mas !!”, kata dia setengah teriak

Gue kaget, “Sumpah kenapa mas ?”

“Saya waktu itu ga sengaja nyelup sekali aja mas”, kata dia serius

“Mas.. mau titidnya di celupin nya sengaja atau enggak, sekali atau diulang ulang kaya es tong tong.. sama aja bambang tetep bisa nular”, gue hampir emosi.. 

akhirnya gue pun mengedukasi mas Budi ini mengenai penyakitnya, cara untuk menghindarinya dan tentu saja sebuah saran agar tidak sengaja nyelup nyelup lagi meskipun cuma satu kali

hari itu pun berakhir.. kita selesai poli kulit jam 3 sore.. hari itu gue g nyangka di kota yang kecil ini, banyak juga gue temui kasus Infeksi Menular Seksual yang disebabkan oleh seks bebas.. sebagai seorang jomblo kronis gue jarang banget mikirin bahkan kepikiran tentang seks bebas, padahal masalah seks bebas itu nyata dan semakin bertumbuh.. dan sebagai dokter kita bertanggung jawab untuk mengedukasi dan menyelamatkan generasi muda kita dari penyesalan akibat perbuatanya.

hari hari di stase kulit pun berlalu, ga kerasa sudah 5 minggu gue distase ini dan Alhamdullilah gue jalani dengan lancar.. meskipun di akhir stase kulit ini yang gue inget cuma tata cara mengobati panu dengan penuh gaya.. tapi seenggaknya di Stase kulit ini gue banyak banget menambah wawasan.. 

Minggu terakhir di stase kulit adalah minggu ujian.. salah satu pertanyaan yang ditanyakan oleh dokter penguji gue adalah.. apa yang kamu dapet di stase kulit.. dengan bangga gue jawab.. “Panu dok..”, sebelum gue di tampar sama dokter penguji gue.. gue pun melanjutkan..

“Tapi dok.. selain panu.. di stase ini saya juga belajar bahwa penyakit kulit bukan cuma masalah kecantikan dok.. Kulit memang organ terluar yang dilihat oleh orang disekitar kita yang biasanya dipake buat memberikan penilaian awal terhadap kita… tapi kulit juga merupakan perlindungan awal kita terhadap dunia luar yang seringkali menyakiti kita.. sehingga menjaga kesehatan kulit juga merupakan sebuah cara untuk menjaga kesehatan tubuh kita secara utuh bukan cuma masalah kecantikan..” jawab gue dengan mantab

“Jadi gimana dok ?”

dokternya pun jawab.. “hmm.. eh iya dek gimana tadi.. saya ketiduran..”

Stase Kulit.. selesai.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s