Tak Berkategori

Masa Koas 05 : Anestesi itu Gampang (?)

Suatu hari temen gue bertanya

“Lix, kenapa g milih jadi dokter Anestesi ? guampang cuma bias bius bias bius kan ?”

Gue diam sejenak..

gue tidak menjawab..

gue ambil sapu..

GUE HANTAMKAN KE KEPALANYA !!

“ANESTESI GA SESIMPEL ITU BRO !!”

Sebenernya, awalnya gue memiliki pikiran yang sama terkait dokter anestesi, tapi pandangan gue berubah sejak gue masuk stase Anestesi.. jadi Mari kita putar kembali saat gue menjalani stase Anestesi..

Hari itu adalah pertama kalinya gue masuk ruang operasi, gue masuk, ruangnya bersih, terlihat jelas banyak kain pel dan sabun lantai.. tapi anehnya ga satupun ada operasi yang berlangsung.. Ternyata gue masuk ruang cleaning service..

Ruang operasi itu terlihat sangat sibuk, perawat dan dokter terlihat serius mempersiapkan pasien untuk segera dilakukan tindakan penyelamatan.. ini adalah pasien patah tulang kaki..

gue bisa bayangin, kelingking gue nabrak pinggiran ban karet aja sakitnya minta ampun, sedangkan pasien ini, kakinya patah..

di ruangan itu ada 4 orang, 1 dokter spesialis ortopedi, dan 3 orang perawat, sedangkan gue ? Koas tidak dihitung sebagai orang, koas dianggap sebagai hiasan dinding..

sekitar 10 menit gue berada di ruangan itu, operasi masih belum dimulai, padahal operator, perawat, dan pasien tampak sudah siap untuk operasi. gue tanya ke perawat

“Pak ini operasinya nunggu apa ?” tanya gue

“nunggu pembina upacara memasuki lapangan upacara dek, ya jelas nunggu dokternya anesnya lah”, jawab perawatnya ketus

Tak lama berselang pintu ruang operasi terbuka, tampak seorang pria paruh baya memasuki ruangan sambil berkata..

“Pasienya udah silat ? eh siap ?

serempak semua orang diruangan menjawab “Siap Dokter !”

Pria ini pun menghampiri pasien tersebut

Pr → Pria paruh biaya

P → pasien

Pr        :           Pak sudah siap kan ?

P          :           Siap pak, kopi nikmat tidak bikin kembung

Pr        :           Pak bukan program white coffee ini pak.. beneran sudah siap belum ?

P          :           Sudah pak

Pr        :           Yaudah buruan dilamar atuh keburu diambil yang lain

P          :           Wadidaw siap nikah dong ini pak, ayo pak buruan dibius saya

Pr        :           di Bius biar apa pak ?

P          :           Biar tidak sakit lihat dia jalan ama yang ghoib pak

Pr        :           Aduh si joko bisa aja, saya bius dah biar g banyak omong.. bismillah ya pak

Dengan sigap pria tersebut memerintahkan perawat untuk segera memasukan obat. Gue lihat obat yang dimasukan adalah Propofol dan Atracurium. Obat ini bisa bikin pasien tidur panjang, tapi disisi lain bisa juga bikin pasien ini ga bisa nafas (Atracurium adalah muscle relaxant yang bisa bikin otot pernafasan lemas). Jadi pada dasarnya kita membuat orang mengalami ketindihan..

Tapi tenang aja, selama pasien tersebut tidak bisa nafas, kita bantu pasien itu nafas dengan menggunakan

“Kempot Kempot”

Pria ini bersiap dengan kempot – kempot nya, tapi tiba tiba dia menoleh.. melirik ke arah gue dan berkata

“Dek celananya dipake dulu”

Eh ga gitu..

“Dek udah pernah kempot kempot ?”, tanya beliau

“Apa dokter ? Didi kempot ?”, jawab gue dengan goblognya

Sambil mengucap istigfar beliau berkata,”Ini lo bagging.. ayo sini latihan”

Gue pun segera menggantikan posisi pria ini dan belajar cara melakukan kempot kempot,

“kelihatanya gampang”, begitu pikir gue pertama, gue pun langsung dengan sigap memegang bag dan dagu pasiennya tapi ternyata !!

BERAT BRO !!.. dengan ukuran jari tangan gue yang mirip paprika bonsai ini.. gue kesulitan buat memegang mask beserta dagu pasien.. jadi baru kempot kempot 30 detik, tangan gue udah berasa kaya menstruasi semua

“Udah capek ya dek hehe ?”, ujar dokter tersebut menertawakan seakan akan gue cowo yg lemah..

Melihat gue yg tampak tersiksa.. pria ini langsung mengambil alih kempot kempot ini dan berkata

“Dek siapin alat alat intubasinya ya”

“Ha apa ? Alat kontrasepsi ? mau ngapain.. jangan jangan.. oh no..”, gue benci dengan pikiran gue

“Alat INTUBASI WOY !!, untung gak saya head kick kamu.. buruan”

gue pun segera mengambil alat – alat intubasinya

  1. Endotracheal Tube
  2. Laryngoscope
  3. Syringe 10ml
  4. Stylet (alat yang buat nyukur brewok, (ITU GILE*TE WOY !!))

setelah alat2 lengkap, dengan sigap pria tersebut langsung mengintubasi pasienya, dia masukan laryngoscopenya, kemudian memanggil gue.

P          :           Dek coba lihat ini, kelihatan gak ?

G         :           Apanya ?

P          :           Roh nya, ini lo dek epiglotisnya

G         :           oh iya iya kelihatan, bentuknya aneh ya (smbil gue tunjuk2)

P          :           Dek…

G         :           Iya ?

P          :           itu muka saya.. fokus ke yg intubasi ini lo !!

Hanya sekitar 20 detik pria ini melakukan intubasi dengan sempurna, setelah Endotracheal tube (ET) terpasang, pria ini kemudian mengecek apakah benar – benar ET nya sudah masuk ke trachea dengan mendengarkan suara paru pasien menggunakan Stetoskop. karena bisa jadi, ET ini salah masuk ke saluran yang mengarah ke lambung, makin parah lagi kalau masuk saluran gendang telinga. Setelah terpastikan ET masuk ke paru dengan sempurna, pria ini kemudian menyambungkan ET dengan mesin ventilator (Ventilator ini bakal menggantikan kerja otot pernafasan yang lumpuh tadi).

Pasien sudah tidur, terbius, stabil, bernafas dengan baik dan operasi pun dimulai

Siapa pria tadi ? bagaimana bisa dia menidurkan pasien dengan cara sekeren itu, apakah dia anak didik romy rafael yang jago hipnotalamus ? (HIPNOTIS WOY!!) atau  apakah dia mantan sindikat penculikan anak – anak sehingga bisa menidurkan orang sekeren itu ?

Gue tanya ke perawatnya

“Pak tadi siapa ?”

“Loh masa kamu gatau ? itu dokter Par, Sp Anestesi ?”,

“Oalah dokter Parji Susilo itu pak ?”

“Bukan”,

“Loh siapa pak lengkapnya ?”

“Par.. Parasetamol Eaa”

“Sa ae lu tutup Le minerale”

Ternyata dia adalah dokter Parji, salah satu dokter spesialis anestesi di rumah sakit ini dan sekaligus KONSULEN GUE !!, tau gitu tadi gue baik – baikin..

Gue pun langsung keluar OK (ruang operasi) buat nyariin si Reiner partner gue. Gue ngajak dia ke ruangan dokter Parji buat perkenalan stase Anestesi

“Rei ke dokter parji yuk”, Ajak gue ke dia

“Parji si petualang ?”

“Yee itu panji -_-, kualat dikutuk jadi bantal pasien lu nanti, ayuk buruan” ajak gue ke Rei

berdua gue dan Reiner berjalan menuju ruang dokter parji.. rasanya deg – degan, gue takut aja kalau nanti begitu masuk ruangnya, tiba tiba kita di semport gas air mata atau water canon antiriot sebagai bentuk ospek stase anestesi..

perlahan – lahan gue dekati pintu masuk ruangan dr Parji, gue ketuk pintunya, dan gue masuk

“Permisi dokter ijin masuk”, gue dan Reiner pun masuk

“Iya dek ada yang bisa di sapu ? eh bantu maksudnya ?”, Sambut dokter sambil membersihkan mejanya..

“Oh inggih dok.. ini mau perkenalan dokter muda baru di stase anestesi”

“Monggo silahkan duduk”, suruh beliau

gue dan Reiner pun duduk, kemudian gue keluarkan sebuah surat dari kesekertariatin yang merupakan bukti resmi bahwa kami telah masuk ke stase ini..

“Monggo dok ini suratnya”, ucap gue sambil menyerahkan secarik kertas itu

Dokter Parji mengambil surat itu, membukanya dan kemudian bertanya, “Surat apa ini dek ?”

“Surat ijin mengemudi dok, ya enggaklah dok.. ini surat resmi dari kampus dok” ujar gue penuh kebencian..

Memahami bahwa gue memang murid kurang ajar, dokter Parji melanjutkan “oh ya.. ya.., oke jadi sebelum kalian memulai kegiatan koas disini.. saya mau kasih pertanyaan dulu..”

Deg – deg, degup jantung gue secara perlahan meningkat, ruangan dingin yang ber AC sekarang terasa sedikit panas, keringat gue mulai berkunciran eh bercucuran, gue pun menoleh kekanan mencoba meminta bantuan Reiner agar bisa menenangkan gue.. bukanya tenang.. gue justru makin panik karena si Reiner udah menggelimpang di lantai gara gara kejang.. aduh kacau..

“Jadi ini pertanyaanya.. jawab dengan simple.. ga usah berlele – lele eh maksudnya  bertele – tele ya.. pertanyaanya simple kok”

“Apa yang sudah kalian ketahui mengenai Anestesi”

Wah pertanyaanya tidak sesulit yang gue kira, gue sudah sempet baca – baca sedikit tentang ini, Reiner pun juga tampak tenang, kayanya dia tahu jawabanya..

“Ijin menjawab dok”, jawab Reiner lantang

“Anestesi itu.. yang sekarang memimpin jakarta dok..”, Seluruh semesta seketika hening

“ITU ANES BASWEDAN WOY !!”, Gue pun ikut emosi..

Berhubung Reiner sudah berani menjawab meskipun belum tepat (Re : NGAWUR), gue pun menambahkan,“Saya ijin menambahkan ya dok”

“Dari yang saya ketahui, anestesi ini ya kaya tadi dok.. untuk menidurkan pasien sehingga ketika di operasi pasien tidak mengalami kesakitan dan lebih nyaman dok”, jawab gue yakin

“Cuma menidurkan ? apa bedanya ama antimo kalau cuma menidurkan.. aduh kalian ini psti belum belajar ya..”, tanggapan dr Parji tampak kurang puas

“Yasudah saya jelaskan dulu tentang anestesi..”

Jadi anestesi itu dek…

Bersambung

Satu tanggapan untuk “Masa Koas 05 : Anestesi itu Gampang (?)”

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s