Resep Biasa

Jatuh Cinta di Kala Corona

Warning

16 Maret 2020

[2 minggu pasca kasus pertama corona di indonesia]

“Masalahnya gini, kita sebagai pihak rumah sakit berharap kalian bisa aman. Jadi g masalah nikahnya mundur, g masalah lulusnya mundur, g masalah mobilnya mundur, g masalah hewan undur undur itu mundur, yang paling penting sekarang adalah.. kalian aman. Sehingga untuk sementara.. koas dikembalikan dulu di rumah”

Secara resmi koas gue tertunda, adanya si kampret corona ini merubah segalanya. Banyak banget yg berubah gara – gara corona, sampe – sampe dulu gue punya temen akrab yang namanya Budi, kita sering main, sering ngobrol, tapi gara2 corona ini, sekarang nama dia jadi putri (BEDA CERITA WOY !!)

sebagai mahasiswa koas yang cukup nakal (Level nakal gue adalah mengganti cairan infus pasien dengan pop ice), tentu saja gue sangat bahagia dengan berita ini.. karena kata “Kembalikan dulu di rumah”, artinya adalah.. LIBURAN !!

hanya sesaat setelah kepala pendidikan klinik gw menyampaikan berita itu, pikiran gw langsung terbang melayang membayangkan kegiatan – kegiatan yang bisa gue lakukan..

bisa main game, tidur, nonton film, olahraga, bercocok tanam, bergabung dengan yakuza, berlatih balet atau bahkan ikut kelas online memancing

dan bener aja, selama 3 minggu pertama liburan, gue bener2 melakukan hal-hal yang dulu tertunda gue lakuin gara2 sibuk kuliah.. nge game sampe malem, nonton drama thailand tanpa subtitle, olahraga melatih otot punggung agar rebahan lebih maksimal, dan tentu saja, berlatih mengikuti pelatihan balerina di era disruptif

tapi seiring berjalanya waktu, gue merasa ada sesuatu yang hilang dari diri gue.. apakah gue mengalami penyusutan tinggi badan ? tapi g mungkin, gue kan selama ini sering berjemur agar tinggi badan gue memuai.. lalu apa ? kenapa hati gue merasa hampa ?

kehampaan itu terus berlanjut, hari – hari liburan gue jalani dengan hampa, sampai akhirnya handphone gue berbunyi..

“Ceting”

ada pesan masuk, “Siapa ini ? apakah indosat sedang menawarkan ringtone barunya ?”, begitu pikir gue. Dengan sigap gue ambil handphone gue, tp gue kaget !! kenapa hp gue bentuknya aneh dan isinya cuma angka !! ternyata ini kalkulator, gue salah ambil. 

Gue raih hp gue diujung kasur, lalu gue baca sms masuknya

“lix, boleh minta bantuan ga ?”

deg..deg.. jantung gue berdegup cepat, ada apa ini ? kenapa perasaan seperti belum bayar utang ini muncul lagi.. gue pun langsung bales

“bantuin apa ? mengevakuasi korban banjir ?”

“Ih bukan, aku mau minta bantuin melahirkan anak kuda”

“Bercanda, tempat beli tahu telur enak di madiun dimana ?”

sebut saja namanya Elisyabet, dia adalah temen koasku di Madiun, selama liburan dia ga pulang, entah karena dia diusir oleh keluarganya atau emang dia ga pengen pulang dulu. Anaknya baik, cantik, ga aneh – aneh, ga pernah berjudi, ga pernah berburu babi hutan, ga pernah juara panjat pinang dan tentu saja yang terpenting, dia ga punya jakun..

meskipun sederhana, pesan singkat Elisyabet seakan2 mengisi ruang hampa gue dengan mc Flurry, membuat hati yg terasa kosong.. punya harapan..

gue pun bales chat dia.. tapi berhubung masih shock, tanpa sadar gue tuliskan

“ehm ada sih yang enak, tpi tempatnya agak sulit sih, mau aku anter ?”

begooo !! entah kenapa gue menuliskan kata – kata itu, entah kenapa jari jempolku berkhianat dan menuliskan kata2 mengajak makan bareng.. argh dia pasti bakalan illfeel dan ngelaporin gue ke satgas pramuka atas apa yg telah gue lakukan ke dia 😦

gue yang udah terlanjur mengirim teks itu pasrah tidak mau menghadapi kenyataan, gue mau bikin paspor dan pergi membuat hidup baru di uganda.. tapi tiba – tiba…

“Cekling”

Suara hape gue berbunyi lagi, gue berharap ini bukan satgas pramuka. Dengan perlahan gue menddekati Hape tersebut, gue nyanyikan lagu india agar dia takluk, gue elus-elus, gue buka whatsapp dan gue baca whatsapp nya..

“mmm boleh, ayuuk”

hah ? apa – apaan ? kenapa semudah ini ? kok dia mau sih jalan sama ubur ubur macam aku ? apa jangan jangan ini hanyalah modus penculikan dan si Elisyabet ini ternyata bos sindikat Pencyuri ? tpi ngapain gue diculik ? nilai jual gue kan rendah..

gue pun mengalami kebimbangan yang dahsyat buat bales whatsapp dia.. sisi jantan gue berkata, “Yaudah kamu kan yang ngajak, buruan berangkat dia nungguin !” tapi di sisi lain, jiwa jinten gue berkata “BATALIN !! BATALIN !! Bilang kalau motor kamu bocor kepalanya, atau bilang hamster peliharaan kamu terserang asma, BATALIN !!”

Perasaan bingung, seneng dan kebelet pup berkumpul jadi satu. Apakah ini tinja ? eh maksudnya apakah ini cinta ? ah g mungkin.. ini cuma gara – gara gue terlalu lama sendiri makanya jadi kaya gini..

“Gimana ? laper nih :(“

JEDAR.. dia ngechat lagi, kali ini dengan emoticon sedih yang bikin dia makin cute.. gue harus membuat keputusan.. jantung gue berdegup makin cepat, keringat dingin bercucuran, tenggorokan terasa kering, bibir pecah pecah, ternyata panas dalam….

akhirnya gue memutuskan, gue ambil HP gue dan gue langsung bales..

“Elisyabet. .lain kali aja ya :), ban motor aku keguguran nih :(“

“ih gmn sih kamu yg ngajak, yauda share location nya aja aku kesana sendiri”

Entah kenapa kala itu hati gue berkata, “bukan, gak sekarang”, entah kenapa gue berubah pikiran.. mungkin hati gue sempat berbicara dengan isi dompet gue yang memang sedang kosong.. Tapi yang sebenernya sedang terjadi adalah gue takut, gue takut jatuh cinta..

“Cekling”

suara hp gue berbunyi, gue pun langsung periksa rontgen dengkul, eh periksa hp Gue.. gue buka gue baca

“Lix, tapi aku beneran g tau jalanan madiun 😦 gimana dong ?”

~ bersumbang eh bersambung ~

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s