Resep Biasa

Cara Survive Koas di Kala Corona !!

Setelah 4 bulan berlibur di rumah, bercocok tanam dan melatih kemampuan balerina.. Koas gue akhirnya kembali di terjunkan !!

Mendengar berita ini hati gue seneng tapi juga khawatir. Seneng karena ini artinya gue bisa melanjutkan masa studi, cepet lulus, cepet kerja, cepet kembali mempelajari balerina. Tapi, gue juga khawatir karena meskipun gue masih muda, gue ini orangnya sakit sakitan, waktu masih kecil aja gue pernah diare gara – gara makan permen karet, apalagi kalau kena corona, mungkin gue bakal menyublim..

Sampai tulisan ini dibuat, Koas gue udah jalan 5 minggu dan Alhamdullilah gue tidak terpapar corona.. tapi terpapar penyakit panu.

Selama gue di Rumah Sakit, gue menemukan beberapa cara agar bisa survive koas di kala pandemi. Jadi buat kalian yang baru pertama kali masuk koas, atau bentar lagi masa transisi dari koas daring menjadi ketering eh luring, gue kasih tips koas biar kalian bisa aman dari corona dan ga kejang pas ngeliat mantan balikan.. check it out

  1. Alat Pelindung Diri is the Key !!

Tidak bisa dipungkiri, salah satu hal penting yang perlu diperhatikan saat kalian mau terjun koas adalah kelengkapan alat pelindung diri kalian. Alat pelindung diri yang gue maksud disini bukan helm, tameng riot, atau gas air mata yang dipake anak Playgroup tadika mesra buat tawuran. APD yg gue maksud disini berupa masker, face shield, gown, hazmat atau sarung tangan.

Anak koas tanpa APD itu ibarat kaya Dedy Corbuzier tanpa video klarifikasi, jadi APD ini sangat krusial sekali bagi kelancaran koas kalian. Setau gue, pihak RS ataupun kampus g nyediain APD buat para koas, sehingga mau g mau kalian harus siapin APD sendiri. 

Masalahnya, kadang APD itu harganya mahal banget, jangan sampe kalian bisa beli APD tapi ga bisa beli beras dan akhirnya hanya memakan dedaunan kering untuk bertahan hidup.

ada 3 cara yang gue tau biar kita bisa dapetin APD murah, 

  1. beli APD dalam jumlah banyak biar dapet harga grosir atau diskon, 
  2. bikin sendiri APD kalian, atau
  3. Nikah sama anaknya pemilik pabrik Sensi Mask

Gue pribadi, beli dan bikin APD kolektif bareng temen – temen gue sehingga bisa lebih murah harganya.. jadi gue sangat rekomendasiin ke kalian buat beli APD ini secara kolektif sama temen – temen kalian biar lebih murah dan kalian bisa saling crosscheck kelengkapan APD sama temen.

2. Know your warzones !!

Gue adalah tipikal orang yang ketika google maps bilang turn left gue justru belok kanan, bukan karena gue punya jiwa petualang, tp karena memang gue sangat bego terkait arah lokasi. Maka dari itu di awal – awal gue masuk rumah sakit, tidak terhitung berapa kali gue salah masuk ruangan gara – gara gak tau arah, paling sering sih salah masuk ke kamar mandi cewe. 

Kenapa gue cerita ini ? karena selama pandemi ini, area – area di rumah sakit itu berubah dan dibagi jadi 3 zona.

yang pertama adalah Zona hijau. Zona ini adalah zona non infeksi, ini area yang paling aman. Alat pelindung diri yang perlu kalian pake di Zona ini ga perlu terlalu lengkap, cukup pake masker sama faceshield aja, jadi sekali lagi, kalian ga perlu pake helm fullface, baju ziarah besi ataupun tameng. Yang termasuk di zona hijau ini biasanya adalah ruang tunggu pasien, ruang ambil obat, atau ruang guru (hiya malah bimbel).

Yang kedua adalah zona kuning. Ini adalah zona waspada, di zona ini kalian harus mulai pake APD yang lengkap kaya gown, masker N95, face shield atau google. karena di Zona ini mulai banyak kecampur antara orang tanpa pasangan gejala yang belum terkonfirmasi positif Covid 19 dari swab. yang termasuk zona kuning ini adalah IGD non Covid, IGD bersalin, atau bangsal perawatan pasien.

yang terakhir adalah zona merah. Ini adalah zona yang paling berbahaya, zona ini dikhususkan untuk penanganan pasien Covid – 19 dan juga tempat untuk membuang para mantan. Jadi kalau kalian ga punya mantan untuk dibuang, dan juga masih pengen ngeliat lucinta luna dibebasin dari penjara, mendingan kalian jangan uji nyali di zona ini.

Tau dan hafal zona – zona di rumah sakit kalian, itu penting banget demi keamanan kalian selama koas ini.

3. Sang penyelamat gratisan

Selama pandemi, jumlah pasien non covid menurun drastis. Contohnya, gue yang stase obsgyn ini bahkan sering jagain kasur kosong karena ga ada pasien, gue sempet berpikir “Apakah gue harus menghamili orang biar dapet pasien”, untung saja gue urungkan niatan itu. Apalagi.. sekarang jumlah jam jaga koas di RS juga dikurangin sama pihak kampus. 

Dengan berkurangnya jam jaga dan jumlah pasien, level kebodohan gue meningkat pesat. maka dari itu gue harus mencari cara untuk memperlambat peningkatan kebodohan gue.. salah satunya adalah dengan ikut Webinar kedokteran

Selama pandemi, banyak banget webinar kedokteran yang tersedia. Bahkan tiap gue buka instagram, selalu aja muncul produk peninggi badan dan webinar kedokteran. Apalagi sebagian besar webinar ini gratis, dan syarat biar kita bisa join webinarnya paling cuma suruh share, comment, follow, menyerahkan darah ayam betina perawan dan bertapa di kolam ikan cupang. Maka dari itu, gue sangat merekomendasikan kalian buat ikut webinar ini biar bisa nutup kekurangan belajar kalian selama masa pandemi ini.  

Beberapa akun instagram yang sering kasih kelas online adalah @dopamed.id @7medofficial @kelaskedokteran atau kalau misal kalian tertarik di bidang tertentu, misalnya kaya gue tertarik orthopedi, gue sering dapet info – info webinar orthopedi di instagram resmi orthopedi kaya @orthobaya @indonesianorthopaedic_official. Yang penting jangan ikut webinar kelas judi online aja.

4. Quality Time

Jumlah pasien yang sedikit selama pandemi membuat variasi kasus yang bakal kita temuin di rumah sakit cuma itu – itu aja. Tapi, ga selamanya hal itu buruk.

Dulu waktu jumlah pasien masih banyak, gue merasa waktu yang gue luangkan ke pasien itu dikit banget. Gue kadang cuma tanya – tanya singkat dan periksa fisik sebagian aja, padahal itu g baik. Idealnya, gue harusnya bisa meluangkan waktu lebih banyak ke pasien, seperti misalnya nanya – nanya secara lengkap, ngajak dia jalan, makan bareng, tidur bareng *eh..

Bayangin, gue pernah harus periksa 20 pasien dalam waktu 30 menit, itu artinya, 1 pasien 1.5 menit doang, itu bahkan lebih cepet daripada waktu yang diperlukan tukang parkir untuk tiba – tiba muncul. Karena gue ga banyak ngeluangin waktu sama pasien, akhirnya skill pemeriksaan gue ke pasien jadi pas-pasan.

Sebaliknya, dengan jumlah pasien yang lebih sedikit sekarang, kalian bisa lebih leluasa buat periksa pasien dan belajar skill secara matang. Misalnya pasien stroke, kalian bisa periksa nervus cranialis secara lebih leluasa, atau pasien nyeri tenggorokan kalian bisa obok – obok tenggorokanya dengan bebas dan penuh gaya. Tapi yang penting adalah kalian periksa yang relevan aja, jangan sampe kaya gini

P : Suami Pasien I : Pasien K : Dek Koas cupu

Suatu hari seorang bapak mengantar istrinya ke IGD

P : Dok tolong dok, ini istri saya kok susah jalan

K : mungkin bapak kurang ganteng, saya ngajakin gebetan jalan juga susah pak 

kadang

P : Bukan gitu jenang grendul, maksud saya ini istri saya lututnya sakit dok

K : Oiya pak maaf baper, oke saya periksa dulu ya pak.. bu ini sakit gak bu ?

I : Enggak dok

K : kalau saya gerakin sakit gak bu ?

I : Enggak juga dok

K : Loh gimana sih katanya lututnya sakit, ini saya gerakin pegang juga ga sakit 

jangan boong deh bu 😦

I : dok..

K : gimana ? jgn boong lagi

I : ITU KAN DENGKUL SUAMI SAYA, YANG SAKIT DENGKUL SAYA DOK 😦

Nah jadi gitu, periksa yang relevan aja dengan klinis pasien jangan sampe pasien sakitnya panuan tapi kalian periksa catatan pajaknya.

Intinya.. dengan lebih banyaknya waktu yang kalian miliki dengan pasien, kalian harus memanfaatkanya dengan lebih banyak melakukan pemeriksaan dan care dengan pasien. karena pasien is dabest teacher

5. Jaga imun dan iman

Selama koas ini, kita dilarang pergi keluar kota demi keamanan kita dan orang lain, itu artinya, temen – temen gue yang merantau mulai dari sabang sampe asgardian, ga boleh pulang kerumah sampe koas ini selesai atau kurang lebih 1 tahun lagi. Gue yang asli Madiun tentu aja g masalah karena emang rumah gue disini, tapi bagi temen – temen gue, aturan ini sangat stocking shocking

Banyak banget temen gue yang galau gara – gara aturan ini, pernah suatu hari gue lihat temen gue murung di kolong kasur, karena kasihan.. gue samperin.. gue lihatin.. terus gue injak injak.

Gue kasihan banget sama temen – temen gue sehingga kadang gue suka menghibur temen gue dengan tarian perut, tapi bukanya terhibur, mereka justru keracunan..

tapi serius, gue ga suka lihat temen gue sedih, karena gue percaya sedih bisa membuat mereka tidak sehat.. sesuai pepatah mengatakan..

didalam jiwa yang insecure terdapat tubuh yang ancyur

Nah, agar koas kalian lancar, kalian bener – bener harus menjaga kesehatan fisik dan jiwa kalian. Coba di sela – sela aktivitas koas, kalian coba buat olahraga, misalnya lari pagi, senam, bersepeda, atau keliling rumah sakit sambil gendong pasien. Jangan lupa juga untuk makan – makanan bergizi, jangan berhemat untuk kesehatan kalian, jangan sampe gara – gara hemat akhirnya kalian setiap hari cuma makan biji – bijian, kaya biji alpukat. 

Dan juga jangan lupa buat refreshing untuk menjaga kesehatan jiwa kalian, menurut gue pandemi bukan halangan untuk bermain.. kalian masih boleh kok main – main yang aman misalnya main kartu di kos sama temen kos, atau kalau g ada temen kos kalian bisa melakukan ritual pemanggilan arwah.. intinya refreshing itu wajib.

Dengan kalian berolahraga, makan – makanan bergizi, refreshing secukupnya, inshallah kalian pasti bakal sehat dan bisa jalanin koas dengan sempurna.

Oke. jadi itu tips koas yang bisa kalian lakuin biar koas kalian makin lancar. Selama pandemi ini memang semua berubah, bahkan temen gue si Joko semenjak pandemi ini juga berubah menjadi Laura.. tapi intinya, kita harus beradaptasi dengan segala perubahan yang ada. karena mereka yang beradaptasi yang bakal survive. 

Jadi.. SEMANGAT !!

2 tanggapan untuk “Cara Survive Koas di Kala Corona !!”

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s