Resep Biasa

Pembukaan Lengkap !

Jam 10.15

“BUKAAN SUDAH LENGKAP !!”, Teriak mbak Anggi, bidan IGD bersalin.

“WAH AYO AYO, KEBURU BAYINYA KELUAR”, Teriak mbak Nei, yang juga bidan IGD bersalin.

“AAA”, Teriak gue, yang kakinya keinjek mbak Nei

“INI KENAPA SIH KITA TERIAK TERIAK ?”, Teriak bu Anik, yang protes kenapa kita teriak teriak, sambil teriak teriak..

Jam 10.30

“Bu ayo bu !! kalau udah kerasa kenceng – kenceng.. ibu mengejan ya.. kaya gini ergghhh, erghhh, gitu ya bu erggghhh, erghhh”, kata mbak Anggi sambil memperagakan teknik ngeden ke ibunya, biar bayi segera lahir.

Melihat mbak Anggi ngeden, gue merasa ada yang salah, mbak Anggi tidak bisa dibiarkan.. bukan apa – apa, gue hanya takut suami pasien juga ikutan kepengen ngeden. Gue pun menegur mbak Anggi, “Mbak..kenapa jadi mbak yang ngeden sih ? lihat tuh, ibunya malah insecure ngelihat ngeden mbak Anggi yang lebih ritmis.” Mbak Anggi pun mengangguk setuju.

Mengeden adalah proses penting dalam persalinan. Karena dalam sebuah persalinan, tugas seorang dokter, bidan, koas, dan raffi ahmad, hanyalah sebagai pembantu.. kunci utama lancarnya persalinan adalah dari ibu itu sendiri. 

Masih di 10.30

Hari ini adalah pertama kalinya gue melihat proses persalinan secara langsung. Biasanya gue hanya ngelihat di TV atau Film, dan gue yakin.. mereka cuma akting !!

Melihat persalinan secara langsung sensasinya bener – bener berbeda. Ada rasa takut dan cemas dalam diri gue. Gimana kalau nanti ibunya tidak baik – baik saja ? gimana kalau nanti muka bayinya mirip dedy corbuzier ? atau gimana nanti kalau tiba – tiba ini semua hanya prank ? dan sebenernya ibunya tidak sedang hamil, tapi suaminya yang hamil ? semua hal ini bener – bener membuat gue takut dan cemas. Tapi gue rasa ini wajar, karena ini baru pertama kali.

Jam 10.35

“Aduh.. aduh sakit banget.”, 20 menit berlalu dan si ibu terus berusaha mengejan tapi tertahan karena kesakitan..

Gue bener – bener ga tega ngeliat ibu ini kesakitan. Kalau bisa, Ingin rasanya gue memindahkan rasa sakit yang ibu alami ini ke tukang potong rambut yang sering motong rambut gue kependekan. Rasa sakit saat melahirkan memang salah satu rasa yang paling menyakitkan bagi perempuan. Jadi semisal kalian lihat ada ibu hamil yang teriak – teriak, nangis, jambak rambut suami, atau kayang selama persalinan, itu wajar, karena emang sakit banget.

selama persalinan ibu ini terus mengeluhkan kesakitan. gua dan mbak bidan cuma bisa ngasih semangat, karena kalau kita ngasih tas louis vuitton SPP gue ga kebayar (Tas Luis Vuitton adalah sejenis tas yang terbuat dari ular piton). Memang dari jurnal yang gue baca, memberikan semangat bisa mengurangi rasa nyeri yang dialami saat persalinan. Benar saja, setelah kami semangati, si Ibu tampak bisa menahan rasa sakit dan melanjutkan perjuanganya

Jam 10.40

“Nah bagus bu, bagus, bayinya sudah mulai turun.. dorong lagi bu !!”, kata mbak Nei berusaha menguatkan.

gue pun mencoba melihat dibawah kasur, mbak Nei bertanya, “Ngapain mas ?”,“Ini mbak katanya bayinya udah turun, saya cari dibawah kok g ada”, gue pun ditendang.

Perlahan namun pasti, kemajuan persalinan mulai nampak. Oiya, ibu ini adalah penderita Hepatitis B, otomatis gue dilarang bantuin persalinan secara langsung. Jadi selama persalinan, kerjaan gue cuma 2, menuh – menuhin tempat dan ngipasin mbak Nei biar ga kepanasan.

Jam 10.45

“WADUH INI KAYAKNYA BAYI GEDE !!”, Teriak mbak Nei yang membuat gue bingung dan bertanya – tanya.“Perasaan nama bapaknya bukan bapak Gede, jadi anak siapa ini ?”.

Ternyata yang di maksud mbak Nei adalah bayi ini berukuran lebih besar daripada bayi biasanya.

Kadang.. ibu hamil itu berharap bayinya gede, gendut, bisa cari nafkah sendiri. Padahal, dalam sebuah persalinan, bayi besar kadang bisa jadi masalah. Ukuran badan bayi yang normal dibandingkan ukuran jalan lahir ibu itu kaya ukuran dedy corbuzier dibandingin dengan lobang botol tupperware. Jadi kebayangkan gimana susahnya ngeluarin dedy corbuzier dari lubang tupperware ? ya seperti itulah persalinan. Apalagi kalau bayinya besar, persalinan bisa macet atau lebih parah lagi.. jalan lahir ibu bisa robek.. 

Biasanya kalo misal kita nemuin kasus bayi gede kaya gini, dokter spesialisnya bakalan mempertimbangkan buat operasi aja biar aman. Untungnya, ibu ini dulu juga pernah ngelahirin bayi gede. Ibu yang udah pernah ngelahirin lebih dari 2x apalagi bayi gede, biasanya lebih gampang lahiranya karena jalan lahirnya udah lebih longgar. Bahkan mungkin nih ibu yang udah pernah ngelahirin 11x, dia bersin aja bayinya bisa keluar.

 Jam 10.46

Suasana ruang bersalin waktu itu bener – bener kaya lomba 17 – an. Lomba antara Ibu melawan rasa sakit dan kelahiran Bayi adalah hadiahnya. Gue dan mbak Anggi terus menyemangati ibunya layaknya suporter setia, sedangkan si suami gue suruh nyanyi Indonesia raya biar calon anaknya bisa jadi pahlawan.

“AYO BU DIKIT LAGI !! DORONG TERUS BU !! DORONG !! DORONG !!”, Begitulah kira – kira cara kami menyemangati si ibu ini sambil di iringi lagu indonesia raya oleh si suami.

Kami pun berjuang bersama – sama. Si ibu dengan semangat dia terus mengejan, mbak Nei membantu mendorong bayi agar keluar, mbak Anggi mempersiapkan alat kelahiran bayi, si suami tetep nyanyi lagu indonesia raya, dan gue berjuang nyari remot AC.. hingga tak lama berselang, seperti kura – kura.. kepala bayi pun keluar.

Gue seneng banget, kepala bayinya sudah nongol. Ini tandanya persalinan berjalan maju. gue pun berkata. “Mbak, Alhamdullilah ya.. kepala bayinya udah nongol”

“Iya dek”, jawab mbak Anggi singkat.

gue pun melanjutkan,”Mbak.. Boleh saya adzanin sekarang gak mbak ?”, gue pun kembali ditendang.

Jam 10.47

“ADUUH TAPI INI BAHU NYA MASIH MACET”, teriak mbak Nei.

entah kenapa mbak Nei selalu berteriak, mungkin dia adalah mantan atlet cabang olahraga berteriak 13 oktaf. Hadeh.. apa yang gue khawatirkan terjadi. Bayi yang gede bikin persalinan kali ini tidak mudah.. meskipun kepala bayi sudah keliatan, si bayi masih belum bisa keluar gara – gara bahunya nyangkut.

Ngelihat hal itu, mbak Anggi pun membantu dengan memberi dorongan ke perut ibu, gue pun g mau kalah.. gue berinisiatif buat bantu – bantu biar masa koas gue ini bermanfaat. Gue pun berlari keluar ruangan, gue lihat kiri – kanan, nyari remot AC, terus balik lagi.. sial.. gue ga tau harus ngapain.

Sambil terus memberi kata – kata motivasi ke ibunya, gue yang jarang berpikir tiba – tiba kepikiran sesuatu.”Kalau dipikir – pikir, dulu gue adalah bayi besar itu, dulu gue adalah sosok mungil yang diperjuangkan sama mama gue walau bikin sakit, dulu gue mungkin juga bandel ga mau keluar gara – gara udah nyaman didalam”. Melihat persalinan ibu ini rasanya seperti menyaksikan proses persalinan diri gue sendiri 21 tahun yang lalu.

“Dek Jangan ngelamun !! nanti kerasukan rubah berekor sembilan !!”, tegur mbak Anggi membuyarkan lamunan gue. Tapi bener juga, kemarin temen gue mengaum – ngaum kerasukan rubah berekor sembilan gara – gara ngelamun. “Oke mbak oke, saya bisa bantu apa ya mbak ?”

Mbak Nei dan mbak Anggi bersama – sama menjawab menjawab, “Bantu dengan JANGAN MENGGANGU KAMI !!”

“Oke mbak.. ampun”

Jam 10.48

“Oeeek !! oeeek !”, 

secara sayup – sayup gue denger suara tangisan. gue pun mencari sumber suara tersebut, 

ternyata.. suara bapaknya ngeludah “Oeek Juh !!”. 

“Oeeek !! Oeeek !”,

kali ini gue yakin ini adalah suara tangisan bayi, soalnya bapaknya udah gue bekap. 

“Oeekkk !! oeeek !!”

Pukul 10 lewat 48 bayi perempuan itu lahir.

Mbak Anggi langsung dengan sigap melakukan perawatan terhadap bayinya. Gue pun mencoba membantu mbak Anggi, tapi lagi – lagi gue bingung harus ngapain, apakah gue harus segera menyusui suaminya ? atau apakah gue harus mengadzanin anaknya ? tapi kan gue bukan siapa – siapa. Gue pun sangat bingung dan pasrah.. ditengah tengah kebingungan itu, sekilas gue melihat ke arah si ibu..

Dan dia sedang tersenyum..

Gue bingung.. kok secepat itu dia bahagia ? apa dia lupa kalau 10 menit yang lalu dia teriak – teriak sambil jambak bulu idung suaminya ? apa dia lupa kalau 10 menit yang lalu dia nangis kenceng banget gara – gara kesakitan ? apa tangisan bayi kecil itu uda cukup untuk bayar semuanya ?

Jam 10.50

Bayi yang imut lucu kaya kungfu panda itu memang sudah lahir.. tapi Perjuangan masih belum usai, rintangan demi rintangan terus bermunculan layaknya tes praktik SIM A. Gue yang selama 30 menit terakhir cuma kipas – kipas aja ini udah ngerasa kesemutan, apalagi ibunya, pasti kegajahan.

Rintangan kali ini adalah plasenta (ari – ari) yang belum dilahirkan. Melahirkan plasenta adalah tahap penting dalam sebuah persalinan. Salah satu resiko yang bisa terjadi kalau plasenta ga segera dilahirin adalah perdarahan.

Sebenernya ngelahirin plasenta ga sesulit ngelahirin bayi kok. Yang perlu kita lakukan cuma peregangan tali pusat. Tapi peregangan disini bukan berarti kalian nyuruh ibunya buat yoga atau senam kegel. Cukup tarik aja tali pusatnya dan jangan kekencengan, nanti nyawanya ikut ketarik.. jadi pelan – pelan aja sambil pijet – pijet perut ibunya biar bantu ngedorong plasentanya.

Teorinya sih gitu, tapi gue sendiri juga belum pernah nyoba narik tali pusat, satu – satunya yang pernah gue tarik adalah tali kolor. Untungnya ada mbak Nei yang saat itu berbaik hati ngajarin ke gue gimana cara narik tali kolor eh maksudnya tali pusat.

Jam 10.55

Alhamdullilah berkat skill level dewa mbak Nei, cuma 5 menit Plasenta sudah dilahirkan secara lengkap. Guepun menghela nafas lega karena harusnya, ini adalah rintangan terakhir yang harus dilalui ibu ini..

tapi tiba – tiba mbak Nei berkata, 

“Aduh darahnya kok masih banyak ya.. kayanya ini laserasi jalan lahir”, 

Gue pun terkejut..didalam hati gue berkata “bisa bisanya sambel terasi ada di jalan lahir”.

“LASERASI DEK BUKAN SAMBEL TERASI”, teriak mbak Nei

Lah kok mbak Nei bisa baca pikiran gue ?

Laserasi atau robekan jalan lahir adalah salah satu komplikasi yang sering terjadi terutama karena bayi gede. Robekan jalan lahir ini juga bahaya banget bisa nimbulin perdarahan yang banyak banget dan satu – satunya solusi adalah di jahit.

Dengan sigap mbak Nei langsung minta tolong ke gue dan mbak Anggi buat persiapkan hecting set (perlengkapan jahit). Biar efektif gue pun bagi tugas, mbak Anggi ngambil alat jahit dan gue.. tetep kipas – kipas. Setelah semua peralatan siap, mbak Nei melakukan pembiusan dan memulai penjahitan. 

Jam 11.10

15 menit berlalu mbak Nei masih belum berhasil menjahit lukanya dengan sempurna. Wajar, waktu itu robekan jalan lahirnya udah sampe level 3 (hampir robek sampe ke dubur) dan itu emang sulit.

Mbak Nei dengan serius dan hati – hati menjahit jalan lahir ibu agar perdarahan segera berhenti. Menjahit jalan lahir yang robek memang ga mudah, harus hati – hati biar nanti hasil jahitanya gak ombre.

“Dek tolong, ini gelap banget, lampunya diarahin kesini”, Perintah mbak Nei ke gue biar gue bantuin menerangi jalan lahir si ibu.

“Akhirnya ada kerjaan juga”, pikir gue.

gue pun mengangkat lampu sorotnya dan gue arahkan ke luka robek ibu biar mbak Nei bisa dapet gambaran lebih jelas. ini adalah satu – satunya peran gue yang signifikan selain kipas – kipas.. dan menuh menuhin tempat

Jam 11.15

20 menit berlalu, jahitan tak kunjung usai.. Mbak Nei masih kesulitan, si suami mulai gelisah, tangan gue makin pegel, dan mbak Anggi tiba – tiba kesurupan..

Ruangan itu ber AC tapi entah kenapa terasa panas, mungkin karena situasinya memang genting atau karena lupa dinyalain. Keringat mbak Nei mulai bercucuran sedangkan keringat gue mulai bercomberan.. gown mbak Nei basah kuyup karena panasnya ruangan dan tegangnya situasi, gue tidak bisa membantu kipas – kipas karena saat itu tangan gue sibuk memegang lampu.

mungkin saat itu doa kami hanya satu

“Ya Allah lancarkanlah.. dan juga tolong siapapun kencengin AC nya dong”

Jam 11.20

“Bentar ya bu bentar ya dikit lagi bu.. ini udah mau selesai njahitnya”, ucap mbak Nei menenangkan ibunya yang juga menenangkan gue. “Berkat teknik pencahayaan gue nih”, pikir gue.

benar saja, tak lama berselang tampaknya mbak Nei sudah berhasil menutup semua luka robekanya..

Jam 11.24

Alhamdullilah luka robekan berhasil ditutup. kami semua menghembuskan nafas terakhir lega karena perjuangan ibu sudah selesai. Gue yang sudah berjuang mati – matian mengangkat lampu pun langsung menuju si ibu dan gue berkata, “Terimakasih sudah berjuang, selamat bu bayinya cantik.. selamat”.

Dulu papa gue selalu berkata, “Cintai ususmu mama kamu, perjuanganya berat”. Saat itu gue masih belum paham emangnya seberat apa sih ?

Tapi kemudian.. hari itu gue melihat ada seorang ibu yang kesakitan luar biasa demi anaknya..

di hari itu gue lihat ada seorang ibu yang rela bagian tubuhnya terkoyak demi anaknya

hari itu gue juga lihat ada seorang ibu yang rela kehilangan tetes demi tetes darahnya demi anaknya..

akhirnya sekarang gue paham.. bahwa perjuangan ibu tidak hanya berat, tapi mendekati kemustahilan..

Terimakasih mama sudah berjuang setelah pembukaan lengkap 🙂

2 tanggapan untuk “Pembukaan Lengkap !”

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s